Tentang Dot Bagi Marwa

Saya pernah cerita di postingan melahirkan bahwa meskipun Marwa pernah minum sufor di awal kelahirannya, saya bersyukur nggak sediain dot. Jadi malam setelah Marwa lahir, Bidan bikinin sufor di gelas. Minumnya disendokin. Saya yang masih pemulihan, mencoba buat tidur tapi jahitan rasanya cekit-cekit, sama sekali nggak kepikiran soal ASI dan menyusui. Benar-benar blank, karena lihat ada manusia cilik gitu.

Sampe kemudian ketika saya pulang kerumah, mulailah si Marwa bayi ngajak begadang. Dibikinin susu masih aja menangis. Ibu saya kemudian nyeletuk, ASI mu belum keluar?. Oh iya ASI, tepuk jidat lah saya. Saya pencet-pencet, nihil. Besoknya saya dimasakin sayur daun katuk, dibuatin rendang sama mertua, saya pijit-pijit payudara dan suami beliin pompa ASI komplit sama booster ASI. Sore harinya, saya pencet lagi, wow keluar, setetes doang. Tapi saya tidak menyerah!

Saya langsung minta untuk gendong Marwa dan ajari dia buat ngenyot, langsung bisa. Dia kenyot-kenyot, kadang berhenti, kenyot lagi. Sejak malam itu, tiap kali Marwa menangis ato gelisah, langsung templokin ke payudara. Bahagianya aku…

Hari-hari berikutnya, Marwa sudah nggak sufor lagi dan full menyusu langsung. Marwa usia sebulan, saya mulai rutin pompa 2-3 jam sekali untuk nabung ASIP. Dari yang cuma membasahi botol, produksi makin meningkat, hingga sekali pompa bisa dapat 100 ml. Bahagianya pol-polan…

Seminggu sebelum masuk kerja, saya mulai hunting dot.

Seperti Ibu-Ibu menyusui pahami, dot adalah momok terbesar dalam menyusui. Bahkan dilarang penggunaannya. Alasannya karena dot bisa menyebabkan bingung puting laten. Bingung puting akan diawali dengan menurunnya kemampuan mengenyot, rewel karena aliran ASI nggak sederas dot, menurunnya produksi ASI dan fatalnya bayi nggak mau menyusu payudara Ibu. Huaaa~ ini mengerikan banget buat saya.

Karena alasan itulah, otak saya terdoktrin, saya nggak boleh pake dot. Harus pake media lain. Masalahnya, saya nggak mau nyusahin Ibu yang mengasuh Marwa. Terpaksa saya pake dot dari salah satu brand sambil berdoa setiap hari semoga Marwa nggak bingung puting.

Sehari sebelum balik kerja, saya ajari Marwa minum dari dot. Alhamdulillah langsung bisa. Tau dia bisa minum dot, oke sudah cukup latihannya segitu doang, 15 menit aja. Karena saya benar-benar takut dia bingung puting.

Karena doktrin yang tertanam kuat inilah, saya benar-benar ketat soal ASIP. ASIP hanya boleh saat saya kerja. Ketika saya sudah sampai dirumah, kok liat Marwa minum dari dot, dot harus lepas. Dia harus nyusu langsung. ASIP sisa, buang. Saya kejam banget pokoknya. Saya juga memutuskan untuk nggak akan pergi kemana-mana tanpa Marwa. Praktis saya nggak pernah makan malam diluar, nonton, dan lain-lain. Semata-mata karena saya mau mencegah bingung puting. Jadi kalo ada yang nanya, Marwa udah bisa pegang dot sendiri belum? Saya nggak tau. Hahaha. Karena saya nggak pernah mau liat dia ngenyot-ngenyot dot, sungguh hatiku terpoteque rasanya. Namun jawabannya adalah Marwa nggak pernah mau pegang dot sendiri, pemalas dia memang. Hahaha.

Dipaksa pegang dot karena mau difoto Akungnya 😀

Selama saya bekerja, Marwa lancar pakai dot. Bobo malam, full menyusui langsung. Meskipun itu rasanya punggung dan pinggang encok banget, capek banget kalo harus miring terus-terusan, tapi yaudah demi anak biar nggak bingung puting.

Hingga suatu hari, Marwa males ngedot, artinya males minum ASIP. Ini terjadi saat dia sudah masuk MPASI. Disodori dot untuk minum ASIP, dia domblong ngowoh ngga jelas seolah-olah ngga ngerti ini ngapain. Saya bingung, sekaligus bahagia. Bingungnya, lhah ni bocah kenapa nggak mau dot? Apa gara-gara dia selalu minum air putih disendokin dari gelas? Ato nipple dot harus ganti?

Saya beli dot baru, nipple baru, tetep nggak ngaruh, dia tetep nggak respon sama dot. Minum ASIP darimana? Ditaruh di mangkok dan disuapin pake sendok seolah-olah dia minum kolak. Oke fine! Ibunya bahagia karena nggak repot-repot nyapih, nggak repot-repot cuci steril dot lagi. Wow, terima kasih Marwa sayang.

Sampai sekarang usia setahun, Marwa nggak kenal dot sama sekali. Dia juga nggak pernah nyariin dot. Hahaha. Yang selalu dia cariin adalah ASIP beku. Jadi kalo dia pengen minum ASIP, dia bakal tunjuk-tunjuk kulkas. Kalo ada saya, ya tinggal tepuk-tepuk dada saya aja.

Btw, soal penggunaan dot ini teman-teman bisa pelajari sendiri ya. Boleh baca-baca dokumen AIMI, baca-baca akun sharing ASI salah satunya @asiku.banyak , atau baca-baca artikel dan pengalaman orang. Silahkan sesuaikan kebutuhan. Dot sih nggak jahat, hanya tidak direkomendasikan sebagai media minum ASIP. Bahkan pengalaman saya pun nggak bisa dijadikan acuan.

Sekian dulu, semoga sukses menyusui untuk buah hati 💜

You may also like

2 Comments

  1. Haii mba. Aku sebulan lagi masuk kerja dan babyku lagi latihan pake cup feeder untuk mimik asi tapi nangis kejer mulu. Jadi kepikiran untuk ngasih asi pake medi dot. Anak mba sama sekali ga pernah mengalami bingung puting ya?

    1. Sama sekali ngga pernah, Mba. Mending latiannya kalo udah deket” aja mba. Trus d sounding juga, mimik dot ny klo ditinggal kerja aja ya dek, gitu. Perhatiin juga nipple ny mba. Ak sih sampe bayi usia 6 bulan tetp pake ukuran S, emg sengaja aku sulitin. Biar dia tetp mikir puasnya mimik ibu nih. Gitu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *