Jalan-jalan ke Penangkaran Rusa Maliran

Idul Adha kemarin adalah kali pertama saya bawa Marwa ke masjid. Meskipun Idul Fitri kemarin dia sudah bisa jalan dan diajak komunikasi juga lancar, tapi saya mengurungkan niat mengajak dia ke masjid. Sholat Idul Fitri biasanya lebih ramai dan sesak, kalo Marwa cranky saya males aja sama pandangan-pandangan jamaah lain. Nah, Idul Adha ini saya jauh lebih siap bawa Marwa ke masjid. Semalam sebelumnya sudah sounding berkali-kali, besok ikut sholat ya, duduk yang manis, bangun pagi lho. Dia jawab dengan “Allahu Akba?” sambil gerakan tangan sedekap.

Pagi harinya, dia bangun jam 6, itupun saya bangunin trus gedabrukan mandiin, ngga pake sisir rambut langsung pakein mukena dan gendong, berangkat. Sesampai di masjid, udah disiapin space sama Ibu Mertua di pinggir, biar kalo cranky bisa langsung angkat dan pulang. Ternyata, Marwa manis sekali. Jalan-jalan sih iya, cuma nggak sampe teriak-teriak ato lari-larian. Sama sekali nggak ganggu jamaah lain. Ibu bangga deh!

Continue Reading

Pergumulan Hati

Ah elah judulnya, berat dan puitis. Wkwk.

Inilah yang terjadi pada saya di Mei ini, makanya blog nggak terurus dengan baik. Beda banget sama April kemarin yang bisa bikin post terjadwal, bisa fokus sama SEO dan lainnya. Akhir April sudah mulai cari-cari ide menulis untuk postingan Mei, tapi ya tetep buntu aja.

Kemudian awal Mei, kondisi kesehatan Ibu saya menurun. Sedih banget! Sedihnya nggak hanya karena khawatir akan kondisi beliau, juga tentang Marwa nggak ada yang ngasuh. Disini saya merasa bersalah banget-nget-nget. Dan, pergumulan hati pun dimulai.

Continue Reading

Marwa 15 bulan

Belum Jalan

Marwa 15 bulan dan belum jalan. Hahaha.

Ibunya udah kepengen banget dia bisa jalan, udah siapin sepatu-sepatu lucu. Tapi ya, anaknya belum punya nyali untuk jalan. Wk.

Belum punya nyali ato belum pengen jalan sendiri, entahlah. Kaki udah kuat napak, lutut mengunci dengan baik, naik turun kasur sudah jangan ditanya lagi. Tapi masih males sepertinya. Merangkak sudah mulai males dan minta titah terus, sekalipun itu cuma 5 langkah.

Titah pun minta. “Titaaah…..” Sambil tangan nyari-nyari jari orang terdekat. Kemudian di titah, 5 langkah, stop, berdiri di meja, entah ngapain, minta titah lagi. Pokoknya dia males aja mau ngerangkak, jadi titah.

Continue Reading

Pasang KB IUD di RSIA Amanda Tulungagung

Akhir-akhir ini saya merasa sering banget lihat cerita kehamilan dengan jarak yang relatif dekat. Saya ngga nge-judge apa-apa sih ya, namanya juga rejeki. Namun disini saya lebih memilih untuk bikin planning tentang nambah anak. Selain karena alasan finansial, juga karena alasan keegoisan. Iya, saya ini ibu egois lho. Saya punya hobi banyak, dan kedepan pengen nerusin hobi-hobi itu, ini aja udah kangen banget mainan kristik :p

Setelah melalui berbagai pemikiran, diskusi bolak balik sama suami, pake rayu-rayu juga, saya memutuskan pasang IUD. Alasan utamanya, ini KB non-hormonal. Meskipun ada juga IUD Hormonal, namun saya memilih yang non-hormonal. Saya juga masih dalam tahap menyusui, kalo harus yang hormonal rasanya saya nggak siap kalo proses menyusui saya berantakan. Saya juga punya gen gemuk, juga pernah mengalami kulit wajah berjerawat. Saya ngga pengen kedua hal tersebut muncul karena efek KB yang hormonal.

Continue Reading

Tentang Dot Bagi Marwa

Saya pernah cerita di postingan melahirkan bahwa meskipun Marwa pernah minum sufor di awal kelahirannya, saya bersyukur nggak sediain dot. Jadi malam setelah Marwa lahir, Bidan bikinin sufor di gelas. Minumnya disendokin. Saya yang masih pemulihan, mencoba buat tidur tapi jahitan rasanya cekit-cekit, sama sekali nggak kepikiran soal ASI dan menyusui. Benar-benar blank, karena lihat ada manusia cilik gitu.

Sampe kemudian ketika saya pulang kerumah, mulailah si Marwa bayi ngajak begadang. Dibikinin susu masih aja menangis. Ibu saya kemudian nyeletuk, ASI mu belum keluar?. Oh iya ASI, tepuk jidat lah saya. Saya pencet-pencet, nihil. Besoknya saya dimasakin sayur daun katuk, dibuatin rendang sama mertua, saya pijit-pijit payudara dan suami beliin pompa ASI komplit sama booster ASI. Sore harinya, saya pencet lagi, wow keluar, setetes doang. Tapi saya tidak menyerah!

Continue Reading