Jalan-jalan ke Penangkaran Rusa Maliran

Idul Adha kemarin adalah kali pertama saya bawa Marwa ke masjid. Meskipun Idul Fitri kemarin dia sudah bisa jalan dan diajak komunikasi juga lancar, tapi saya mengurungkan niat mengajak dia ke masjid. Sholat Idul Fitri biasanya lebih ramai dan sesak, kalo Marwa cranky saya males aja sama pandangan-pandangan jamaah lain. Nah, Idul Adha ini saya jauh lebih siap bawa Marwa ke masjid. Semalam sebelumnya sudah sounding berkali-kali, besok ikut sholat ya, duduk yang manis, bangun pagi lho. Dia jawab dengan “Allahu Akba?” sambil gerakan tangan sedekap.

Pagi harinya, dia bangun jam 6, itupun saya bangunin trus gedabrukan mandiin, ngga pake sisir rambut langsung pakein mukena dan gendong, berangkat. Sesampai di masjid, udah disiapin space sama Ibu Mertua di pinggir, biar kalo cranky bisa langsung angkat dan pulang. Ternyata, Marwa manis sekali. Jalan-jalan sih iya, cuma nggak sampe teriak-teriak ato lari-larian. Sama sekali nggak ganggu jamaah lain. Ibu bangga deh!

Continue Reading

Ngrowo Culture Festival 2017

Hai… Saya balik nge-blog lagi setelah 2 bulan kemarin kosong postingan dan vakum. Keluarga lagi berduka banget dan sedihnya berturut-turut. Doakan Adik dan Paman kami semoga mendapat tempat terbaik di Surga Tuhan. Aamiin…

Balik lagi dengan cerita tentang Ngrowo Culture Festival 2017. Ternyata setahun itu cepet banget, ya. Setahun yang lalu di Ngrowo Culture Festival saya lagi hamil Marwa di trimester ketiga, rasanya udah berat banget tapi iya-in ajakan Ibu buat jalan-jalan, ya itung-itung biar bisa lahiran lancar.

Sekarang ke Ngrowo Culture Festival bareng Ibu lagi dan juga Marwa (10m). Anaknya bahagia banget kalo diajakin jalan-jalan, karena banyak penjual balon. Sepanjang jalan senyum-senyum girang, sesekali teriak-teriak karena juga liat anak kecil seumurnya. Temen mu gitu ya Cil? ?

Ngrowo Culture Festival kali ini digelar di halaman GOR Lembu Peteng. Lahan lebih luas, penataan pun lebih bagus dan dibikin rute masuk, jadi orang ngga bisa sembarangan masuk dari sana atau dari sini.

Karena lokasi ngga di pusat kota, jadi macet-macetan dan pengalihan arus ngga ada ceritanya. Lahan yang luas di arena stand juga bikin pengunjung lebih leluasa buat ambil foto dan selfie. Para peserta stand yang notabene adalah kecamatan-kecamatan juga lebih totalitas mendesain stand, lebih kreatif dan lebih beragam.

Ngrowo Culture Festival kan sebenarnya adopsi acara-acara seperti Malang Tempoe Doeloe atau Blitar Jadoel. Untuk acara seperti itu sayangnya saya belum pernah ketemu pengunjung yang berpakaian ala tempo dulu. Hanya beberapa penjaga stand yang kebetulan mereka adalah Bapak Ibu Pegawai Kecamatan. Semoga tahun depan ada pengunjung dengan kostum tempo dulu deh, selfie juga lebih seru kan pastinya.

See you on next post yaa…

Continue Reading

#wisaTA : Telaga Aqua, Sendang, Tulungagung

14 Februari kemarin, yang biasanya rame disebut sebagai Hari Kasih Sayang, kebetulan banget jatuh di hari Minggu. Saya ngga ngrayain, tapi emang berencana ngetrip sama Mas WP. Semalam sebelumnya, udah ribut di Wasap, antara gowes apa engga, ngetrip kemana, antara iya dan engga, iya engga. Paginya, memutuskan ngga gowes, ngga jogging, soalnya saya agak masuk angin 😀 yowes jam 8 pagi jalan setelah minum teh anget.

Continue Reading