Buku Antologi Pertama dan Remah Cerita 2018

Wah… tanpa terasa 2018 ini sisa beberapa hari lagi. Apakah kerja masih semangat? Sesungguhnya, tidak. Karena hawa liburan seolah-olah berkejar-kejaran sama deadline laporan. Kenapa begini amat ya akhir tahun itu?

Tapi, rasanya ada yang kurang kalo akhir tahun nggak nulis blog kan?

Karena 2017 kemarin, blog saya benar-benar berantakan, jarang banget nulis, nggak ngurus update, cuma bayar domain aja. Maklum, 2017 kemarin goal saya adalah menyusui, siang dan malam pikiran saya adalah tentang menyusui. Dan, setahun pertama menyusui terlampaui, eksklusif! Disusul kemudian, saya harus menerima kenyataan bahwa saya harus mulai berkacamata. Huhuhu. Sampe sekarang, saya masih suka lepas pasang kacamata, masih belum bisa menerima, dan masih terus beradaptasi.

Selain itu, sekarang saya juga resmi jadi Ibu-Ibu online shop. Hahaha. Sejak September 2017, saya iseng-iseng jualan buku anak. Berangkat dari saya yang suka buku dan ingin mengenalkan ke anak tentang buku juga, tapi ketika ke toko buku rak buku anak cuma ada beberapa saja. Akhirnya, terjunlah saya bawa racun soal buku anak yang ilustrasinya selalu menarik, warnanya selalu ceria dan lucu, yang ujungnya bikin jebol dompet Ibunya. Hahaha.

Jualan buku anak ini juga mengenalkan saya ke urusan parenting yang lebih dalam, yang akhirnya saya memutuskan bahwa punya anak itu perlu perencanaan yang super-super-super matang. Nggak bisa asal main ena-ena aja, tau-tau kebobolan. Ngeri banget! Jadi, kalo ada yang nanya kapan nambah anak? Saya siap rapikan lengan baju dan ayo berdebat, mau sumbang biaya berapa untuk kontrol kehamilan saya, melahirkan dan urusan pendidikan anak saya. Ha?

2018 ini saya bertekad mau latihan menulis lagi, mengasah kemampuan menulis saya, makanya postingan blog saya lumayan banyak. Hihihi. Saya juga sering ikut challenge menulis, one day one post, walaupun pada akhirnya saya selalu macet ditengah jalan. Paling banter cuma bertahan di hari ketujuh. Menyedihkan. Mulai dari yang tematic, sampe yang sifatnya recehan. Sebisa mungkin, saya jadikan postingan blog. Jadi, terima kasih juga untuk teman-teman yang ngobrol sama saya, obrolan di grup, kalian menjadi inspirasi bagi saya. Hahaha.

Baca : Jalan-jalan ke Maliran

Yang paling bikin amazing di 2018 ini adalah buku antologi pertama saya lahir!

Berawal dari jualan buku (banyak berkahnya, nggak cuma untung aja :p), saya berteman dengan beberapa penulis di sosial media. Namanya juga penulis, sharingnya nggak jauh-jauh dari tips menulis dan event menulis. Singkat cerita, ketemulah saya dengan event Nulis Buku Bareng yang digawangi sama Komunitas Pejuang Literasi, nyemplung deh!

Saat pertama kali nyemplung itu, nggak tanggung-tanggung, saya ikut 3 proyek tema menulis. Hahaha. Seru! Dikejar deadline, bersabar dengan proses editing dan voila! Desain cover siap dipamerkan. Yay! Ada nama saya terpampang di cover buku. Syukurnya nggak berhenti. Alhamdulillah banget-nget-nget… Kebayang kan kalo misal salah satu cita-cita tercapai, bahagia dan bangganya kayak apa?

Dari sisi marriage, di 2018 ini saya masih belajar memahami pasangan sendiri, walaupun bisa dibilang kami sudah bareng-bareng selama 10 tahun lebih. Tapi, marriage bener-bener berbeda, ujian dan tantangannya pun berbeda. Hal yang saya syukuri, mau seberat apapun ujian dan tantangan kami, saya kok ya selalu punya alasan buat selalu sayang sama blio. Hahaha 😀

Baca juga : Obrolan

Di tahun 2019 nanti, resolusi saya adalah diet dan ngirit. Hahaha. Karena makin kesini makin berasa badan kok nggak sehat, nggak pernah olahraga, ngemil juga sembarangan. Perlu ditata ulang aja dari sebelumnya. Kalo ngirit, saya sebenarnya orangnya sudah ngirit untuk urusan belanja tas dan sepatu gitu-gitu, yang susah njajan-nya. Hahaha. Saya bukan orang yang hobi belanja, kalo nggak butuh banget ya nggak beli. Sekalipun butuh, kadang mikir berulang kali dan akhirnya nggak jadi beli. Walaupun begitu, ngirit disini karena saya sudah mulai siapin pos-pos untuk dana pendidikan Marwa.

Doakan semoga konsisten ya buat resolusinya.

Kalian sudah bersyukur tentang 2018 ini? Atau sudah bikin resolusi 2019? Jangan lupa ditulis, biar nggak menguap hilang begitu saja :p

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *