Ujian Menyusui (lagi)

Ah lagi-lagi tentang menyusui…

Sebenarnya saya punya banyak banget cerita untuk dibagikan tentang menyusui ini. Tapi saking banyaknya, semua cuma masih jadi draft.

Dan tentang Ujian Menyusui ini kenapa diberi judul (lagi), karena ya pernah mengalami hal seperti ini.

Beberapa hari ini saya ngerasain ujian menyusui disaat anak sudah punya gigi. Beberapa kali Marwa memang menggigit, entah disengaja ato tidak, tapi ketika saya refleks aduh, dia ngga mengulangi lagi. Anak baik deh. Cuman sudah 3 hari ini, puting susu saya terasa sakit. Apalagi saat air susu keluar (bahasanya LDR) sakitnya minta ampun gilaak, saya cuma bisa mendesis-desis kayak ular berbisa sambil blingsatan. Tapi saat saya perhatikan lagi, ngga ada luka ato lecet di puting susu.

Diawal-awal menyusui dulu, biasalah ya kalo lecet gitu. Konon katanya lidah bayi masih kasar. Lecet awal menyusui dulu kelihatan kalo ada luka dan keluar darah, di oles ASI mendingan banget, adem, menyusui pun masih nyaman, ngga perlu aduh-aduh.

Yang ini? Hmmm~ jangan ditanya. Anak makin pinter ngenyot juga ngempeng, sesekali puting ditarik karena digodain Bapaknya. Ini Bapaknya minta diapain sih? Bikin emosi aja.

Saya masih tetap paksain untuk menyusui payudara yang sakit ini, karena kalo ngga dikeluarin air susunya, saya trauma penyumbatan. Sama-sama bikin nangis. Jadi meringis-meringis biar lah, yang penting kosongin. Siang hari saat kerja, masih tetap saya pompa.

Sampe kemudian kemarin ketika menyusui Marwa, saya perhatikan lebih seksama lagi. Oh wow, ternyata ada luka sobek tapi ngga berdarah, hanya keliatan menganga. Hiks. Jadi ini sumber sakitnya. Dan itu memang pas letak gigi Marwa. Makanya kenapa ketika LDR, ketika dia ngenyot kuat, rasanya perih minta ampun. Bayi sudah gede gini, susah buat diajarin pelekatan lagi. Memang kadang terasa ngga sakit, mungkin karena pelekatan bagus ya. Tapi tanpa saya benerin pelekatan, si Marwa udah cleguk-cleguk aja, meski perih. Huhuhu~

Ujian Menyusui kali ini bikin saya dilema, antara lanjut menyusui atau berhenti sampai disini. Dengan puting sakit gini, jujur aja bikin saya sedikit trauma dan malas untuk menyusui. Tapi kalo ngga menyusui, si Marwa kalo ketemu saya bawaannya tepuk-tepuk dada minta mimik.

Di usia dia yang 1 tahun ini, saya lumayan kendorin mindset. Kalo misal ditengah perjalanan menuju 2 tahun ini ngga mampu dan harus susu formula, saya oke aja. Meski rasanya masih berat dan belum rela. Marwa juga ngga mau ngedot. Kalo mau beli susu formula, saya beli yang apa, saya ngga tau, saya buta untuk hal ini. Minum pake apa, juga ngga tau. Meskipun sebenarnya belum membutuhkan susu formula, karena makan dia bagus, grafik tumbuh kembang juga bagus. Alhamdulillah sekali. Ini bikin saya tenang.

Sekarang saya sedang berusaha menyembuhkan puting sakit, kemarin pergi ke apotik dan disarankan beberapa pengobatan. Semoga membantu.

Semoga juga saya masih diijinkan menyusui sampai 2 tahun oleh yang Maha Kuasa.

Semangat Ibu-Ibu Menyusui 💜

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *