Tajin??

Menyusul tulisan saya kemarin tentang ASI dan memang sengaja saya share di Facebook, salah seorang kawan lama di kuliah mengirimi pesan lewat Whatsapp. Pesan dengan foto anaknya yang kini beranjak usia menuju 4 bulan. Dalam pesannya dia bercerita bahwa anaknya tak 100% ASI. Selama ditinggal kerja, anaknya diberi tajin. Iya, tajin.

Tajin adalah air rendaman beras, itu setau saya, dan biasanya saya gunakan untuk cuci muka. Antara percaya dan tidak percaya juga sih, tapi saya takjub juga. Di era modernisasi dimana belanja saja tinggal duduk dan tunggu barang datang, dimana tingginya persaingan perusahaan susu formula dengan berbagai kandungan yang diunggulkan, tapi teman saya memilih tajin untuk menggantikan asupan ASI selama dia bekerja meninggalkan anaknya.

Teman saya ini tidak percaya dengan susu formula, selain itu si Baby muntah dan diare jika minum susu formula. Dia juga tak menyerahkan anak pada asuhan sapi (susu sapi :D). Dia memilih beras dengan kualitas terbaik untuk direbus, memisahkan nasi dari tajinnya. Hanya selama dari pukul 8 pagi hingga 1 siang, si Baby mengonsumsi tajin, selebihnya ASI. Itulah kenapa diatas dia menyebut tak 100% ASI.

Terlepas dari segala pro dan kontra tentang tajin untuk bayi, saat kita ragu pada produk-produk dengan kandungan bahan yang tak kita pahami, ada baiknya kita kembali pada alam. Alam semesta sudah sebegitu luasnya diciptakan, dan tak mungkin semua mengandung mudharat. Karena apa-apa yang terjadi sebenarnya berasal dari keyakinan (sugesti) juga. Dan Baby teman saya adalah bukti bahwa sugesti yang baik akan berdampak baik.

IMG_3285
Hulwi – 3 bulan

You may also like

10 Comments

  1. Aduh mba.. kasian dedeknya. Saya setuju memberi yg alami lebih baik drpada yg tercampur kimia. Tapi memberikan tajin aka air beras pada bayi juga belum semestinya. Kalau cuma dr jam 8 sampai 1 siang mungkin si ibu bisa tinggalkan asi perah. Bisa perah tangan aja. Asi perah bisa tahan sampai 6 jam di udara yg stabil.

    Maaf ya mba jadi panjang komennya. Habis saya suka gregetan liat jbu2 dgn berbgai alasan ga kasih HANYA ASI pada bayi hingga 6 bulan. Terbukti anak hanya ASI lebih tahan banting kelak bila sudah besar.. 🙂

    Piss mba..

    1. Saya juga sempat discuss itu ke dia mba. Tp si anak ga mau kalo ditaruh botol, maunya langsung payudara. Bingung juga ya jadi Ibu kalo gini…
      Tp si anak sejauh ini katanya perkembangannya plg cepet drpd anak seumurannya di lingkungannya. Semoga dia sehat selalu…

  2. Saya ingat bnget dulu anak tetangga saya juga dikasih tajin alhamdulillah anak g knp2.tp memang yg alami lbh baik apalagi skrg beras itu kita ngak tau ada mngndung zat kimia apa gitu. Salam kenal mba

    1. Alhamdulillah ya Mba. Kalo temen ku ini berasnya juga pilihan, jd ga sembarangan. Terima kasih sudah mampir. Salam kenal jg Mba…

  3. Dulu anak tetangga saya ada yg dikasih tajin jg mba alhamdulillah g knp2 sih. Tapi memang yang alami lbh sangat baik.. salam kenal mba

  4. Kenapa gak diperah ASInya mbak? Selama saya kerja, bayi saya dikasih ASIP. Bisa gabung di AIMI untuk informasi manajemen ASIP. Banyak juga informasi tentang ASIP.

    1. Si baby katanya ga mau kalo dr botol, maunya lgs dr payudara. Tajin hny diberikan dr jam 8 sampe 1 siang, sisanya ASI eksklusif.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *