Review : Mineral Botanica Peeling Cream

Hai Hai, cerita Ayu Kemayu hadir lagi…

Yang dibahas kali ini adalah tentang Peeling Cream. Peeling Cream ini menjadi salah satu rangkaian yang pengen saya cobain dalam rangka merawat wajah lagi. Bisa dibilang saya jarang banget facial ke salon, pernah sekali-dua kali itupun karena antar Ibu atau Adek yang lagi perawatan, sekalian minta dibayarin dong tentunya. Haha.

Brand yang saya beli untuk Peeling Cream kali ini adalah dari Mineral Botanica. Sebenarnya saya ngincer dari brand lain, cuma karena lagi kosong, cobain yang ini aja deh.

Peeling atau Chemical Peeling adalah rangkaian perawatan wajah dengan menggunakan bahan kimia yang bertujuan mengangkat sel kulit mati dan kotoran, supaya tercipta regenerasi sel kulit yang baru. Jadi, aktivitas peeling ini penting buat wajah supaya sel kulit mati kita terangkat, kalo sel kulit mati dibiarkan menumpuk maka siap-siap wajah bakal kusam. Pengangkatan sel kulit mati ini belum bisa maksimal dilakukan oleh facial wash / sabun wajah, oleh karena itu penting untuk menjadwalkan peeling sebagai aktivitas perawatan. Kalo malas peeling sendiri, boleh facial ke salon sambil bobo-bobo cantik. Hehe.

Secara kemasan, layaknya facial wash gitu dibungkus plastik tersegel. Jadi pasti dapat produk terbaru.

Klaim produknya, selain mengangkat kotoran dan minyak berlebih di wajah, mengangkat sel kulit mati, juga mampu mencerahkan dengan penggunaan mingguan secara teratur. Saya ngga ngejar cerah, seperti yang selalu saya jelaskan, saya pengen kulit wajah terlihat sehat.

Dengan botol flip top gini, memudahkan kita menuang seberapa banyak kebutuhan cream ini, menjaga tetap higienis juga tentunya.

Secara tekstur, sama sekali ngga ada butiran scrubnya. Sama kayak cream mask sih kalo saya bilang, tapi lebih kental dan padat. Ada sedikit aroma cytrus, saya kurang suka. Tapi tidak mengganggu, karena aromanya kalem.

Penggunaan kalo di saya, bersihkan wajah dengan susu pembersih terlebih dahulu. Tuang secukupnya di telapak tangan, oles ke beberapa spot wajah, ratakan dengan tangan sambil dipijat. Lama kelamaan produk seperti meresap, tetap pijat sampe keluar daki. Pertama penggunaan, daki saya keluar cukup cepat, mungkin terlalu kotor kali ya. Hahaha. Daki keluar cepat dan lumayan banyak, sampe rontok-rontok gitu. Kalo di rasa cukup, bilas dengan air.

Penggunaan kedua, berselang 3-4 hari dari penggunaan pertama, lumayan lama saya pijat gosok sampe daki keluar, tunggu beberapa detik sekalian istirahat gitu, baru deh daki keluar.

Petunjuk penggunaannya memang harusnya dilanjutkan dengan maskeran ya, cuman saya belum punya banyak waktu luang untuk maskeran, keburu nyusuin anak. Hahaha. Jadi setelah bilas air, kadang saya lanjutkan dengan facial wash / sabun wajah.

(Baca : Wardah Nature Daily Seaweed Hydrating Booster)

Peeling ini memang sebaiknya dilakukan 1-2 kali dalam seminggu. Tidak baik jika dilakukan setiap hari. Karena ya namanya pengelupasan, tentu wajah butuh waktu lagi untuk regenerasi. Masa’ tiap hari dikelupasin sih? Jangan ya…

Jadi, saya mau ngabisin produk ini terlebih dahulu untuk aktivitas peeling. Untuk repurchase, sepertinya tidak. Meskipun harganya cukup ramah di kantong, sekitar 30.000-an aja. Tapi seperti yang saya bilang, saya ngincer brand lain. Hehehe.

Sudah bikin jadwal facial sendiri dirumah dengan peeling belum? Share cerita kamu ya…

Sampai jumpa di post Ayu Kemayu berikutnya 💜

You may also like

3 Comments

  1. Boleh mba. Tp ga ada scrubnya, bakal berasa ngga? Haha~ aku beli di toko kecantikan gitu sih..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *