Tentang Cincin Palladium

img_5772-1
Palladium

Seharusnya postingan ini ada sebelum Resmi Dilamar karena saya memang berburu cincinnya sebelum dilamar. Mas WP bukan tipikal lelaki romantis. Jadi ya, kalo membayangkan ada kata-kata ‘Will you marry me’ keluar dari mulutnya, tidak pernah ada, sejauh ini. Jadi, gimana cara dia ngelamar saya? Kirim-kirim foto cincin, yang kemudian disusul kirim-kirim foto baby di Whatsapp -____-“

*kirim foto cincin*

Me : Kenapa?

Mas WP : Bagus yaa…

Me : Iyaa…

Mas WP : Libur tanggal merah kita cari cincin Palladium yaa…

Me : Buat apa cincin Palladium?

Mas WP : Emang sampean ngga mau nikah sama aku? Kalo ngga mau, yowes.

*saya speechless* -_____-“

Begitulah. Dan percakapan macam itu ngga cuma sekali dua kali, entah berapa kali. Dan saya udah kebal, males aja jawabin, songong sih calon laki saya. Tapi, aku cinta hahaha 😀

Tentang cincin ini, memang sengaja pilih Palladium. Kenapa? Mas WP pengen pake cincin, tapi dalam keyakinan kami, pria dilarang memakai perhiasan berbahan emas, jadilah pilihan kami jatuh pada Palladium. Alasan lainnya sih, anti-mainstream. Karena sebenarnya ada bahan perak yang masih bisa dia gunakan, tapi untuk Palladium ini memang masih jarang digunakan. Dan benar saja, di Tulungagung ini tidak ada pengrajin cincin berbahan Palladium. Browsing sana-sini, kebanyakan di Yogyakarta, terlalu jauh dan berat di ongkos kami :D.

Suatu hari saya sharing sama temen kuliah yang tau kami ada rencana menikah dan memilih Palladium sebagai bahan dari cincin. Kebetulan temen sekantornya juga memilih Palladium, dan dia dapat di Surabaya. Namanya, Spilla Silver. Alamatnya di Jalan Raya Juanda. Berbekal GPS, libur nasional tanggal merah saya berangkat berdua sama Mas WP. Nyampe sananya gimana nanti ke Spilla? Nyobain GoJek ajalah, pikir saya. Karena sedang libur tanggal merah, bus Tulungagung-Surabaya padat sekali. Setibanya di Terminal Bungurasih, Terminal sudah mirip lautan manusia, super padat. Mau keluar dari bus susahnya minta ampun gara-gara berebut dengan penumpang yang mau naik. Tangan Mas WP pegangin tangan saya erat-erat, saya dekap erat tas saya. Dorong-mendorong sudah ngga bisa dihindari. Ngeri banget deh saya. Mungkin kayak gitu kali ya kalo lagi mudik dan angkutan sedang padat. Dijalanan cari makan, saya ngomel-ngomel gara-gara Mas WP pegangin tangan saya terlalu kenceng sampe berasa sakit dan didorong-dorongin sama penumpang lain. Tapi kemudian bilang ke Mas WP, bersyukur ya kita kerja ngga jauh dari rumah, keluarga ada dalam satu kota, mau kumpul temen juga gampang. Coba kalo tiap beberapa waktu kita harus mengalami hal kayak gitu tadi. Didorongin, belum lagi kalo sampe keinjek gitu, apalagi rawan copet. Astaghfirullah…

Sambil makan di warung pinggir jalan, kita order GoJek. Bismillah aja, semoga dapat sopir GoJek yang ramah dan jujur. Karena ini pengalaman kami pertama di kota besar dan order GoJek, maklum lah di Tulungagung kemana-mana bawa motor sendiri. Kita order 2 GoJek. Satu mas GoJek bawa saya, satunya lagi sama Mas WP. Mas Gojek yang bawa saya ehm lumayan ganteng lho, enak disawang lah 😀 saya dapet helm dan masker sebelum jalan. Persis kayak apa yang diiklanin itu lho. Dan kita dianterin tepat di depan Spilla Silver, meski sebelumnya si kedua mas ini ngga tau tempatnya, tapi mereka bersedia tanya ke Satpam di Kompleks alamat Spilla. Saya juga ngga masalah kalo misal cukup sampai di Pos Satpam itu soalnya memang tinggal berjarak 5 rumah aja, tapi mereka memaksa nganter sampai tujuan. Ndeso saya muncul, oh mungkin ini bagian dari SOP ya. Pengalaman pertama saya nge-GoJek, saya seneng sama pelayanannya. Mas WP dong yang ketir-ketir dijalan, sering banget nengok ke belakang, khawatir kalo saya digondol sama sopir GoJek. Hahaha.

Masuk kerumah Spilla, adem. Warna rumahnya dominasi hijau, cream dan coklat. Ngga sempet foto-foto karena terlalu lelah dengan panasnya Surabaya. Spilla Surabaya dijaga 2 Mbak-mbak cantik, ramah dan supel. Ditanya, apa yang bisa dibantu. Kita jelasin kalo kita mau tanya-tanya tentang cincin Palladium, mau ngukur jari dulu aja. Sama Mbak-nya dijelasin tentang berapa kandungan Palladium yang digunakan, seingat saya ngga sampe 100% karena kalo 100% cincin akan susah dibentuk, tapi mereka juga jelasin kalo aman dipake untuk pria tentang campurannya. Kita juga dikasih tau album-album berbagai model cincinnya. Kita yang semula udah simpan beberapa gambar, nyampe sana bingung dong. Aduh bagus-bagus banget. Dalam hati saya mikir, ini kapan dilamarnya ya? Udah pengen banget pake cincin. Hahaha. Kebetulan banget disana juga lagi ada cincin yang berbahan Palladium punya orang, dan saya makin jatuh cinta, kinclong banget sampe dipegang pun sidik jari aja berbekas. Ndeso-nya muncul deh. Namanya aja cincin baru ya tsaay jadi kinclong.

Kita belum memastikan untuk pesan saat itu juga, meski dana untuk DP sudah ada. Tapi ya itu tadi, galau sama model setelah sampai disana. Kata Mbak-nya, ngga masalah ngga fix dulu, nanti bisa dilanjut lewat Whatsapp dan pembayaran bisa transfer. Kita pamit dan order GoJek lagi.

Mas GoJek yang mengantar pulang ini sama baiknya. Bedanya yang mengantar saya ini lebih sering mengajak ngobrol selama di perjalanan. Intinya dia berusaha untuk akrab, membuat saya merasa bahwa akan baik-baik saja diantar dia. Dia juga memperkenalkan diri bahwa bukan asli Surabaya dan sedang kuliah di Surabaya. Sayangnya, ada bagian dari motor dia yang bikin saya kurang nyaman, yaitu pijakan kaki penumpang. Pijakan kaki motornya Mas ini sudah rusak. Dan untuk ini saya hanya kasih skor bintang 3, tidak terlalu buruk karena dia ngajak ngobrol tadi. Untuk pulangnya, kita pake travel hahaha, kapok himpit-himpitan.

Sebelum pesan cincin ini, saya juga mulai mikirin grafirnya. Lagi-lagi, pengen anti-mainstream hahaha. Anti-mainstream dalam artian lingkungan saya sih. Toh modalnya juga browsing-browsing yang notabene saring-menyaring dari pengalaman orang lain. Sejak awal ngga pengen tanggal, soalnya tanggal belum jelas, waktu itu. Dilamar kapan juga belum jelas, nikah apalagi, meski niatnya udah jelas :D. Kita juga ngga pengen di lamaran ada tukar cincin, cincinnya pas akad aja, jadinya ya santai mikir tentang cincin ini. Kemudian ketemu lah dengan grafir ‘Lets Kiss, Baby’. Awalnya saya mau ‘Lets Kiss, Inun’ dan ‘Lets Hug, Wahyu’ tapi kok ya kesannya rempong banget kalo beda gitu. Akhirnya setelah dirundingkan sama calon suami, oke deal pake ‘Lets Kiss, (nama masing-masing)’.

Grafir

Lanjut komunikasi dengan Spilla via Whatsapp, dan fix pake model dari dia dengan bahan Palladium dan grafir itu tadi. Selang satu bulan, yang mana waktu itu saya udah resmi dilamar, cincin jadi. Sama Spilla gambarnya dikirim, cantik deh, tapi grafirnya salah 🙁 untung ketahuan sebelum dikirim. Tapi, calon suami ngotot minta kirim dulu, mau cek ukuran, cek kerapian dan lain sebagainya. Setelah sampai ditangan kami, calon suami saya kurang puas sama kerapiannya dan minta dipoles ulang. Oke, calon suami saya emang rempong, maafkeun. Cincin kita kembalikan dan kasih catatan apa-apa yang harus diperbaiki. Untungnya sejak awal si Mba Spilla ramah dan memang ada garansi dari mereka. Selang 2 bulan, cincin jadi, lebih rapi dan lebih kinclong dari sebelumnya, tapi grafir masih salah. Hmmm saya costumer yang sabar kok. Dan kesalahan ini sudah diketahui dari mereka sejak awal. Jadi pas kirim gambar ke saya kalo cincin udah jadi, sekalian minta maaf kalo grafirnya belum betul dan janji seminggu selesai. Saya maklumi tapi saya kasih note kalo saya nikah di awal Mei, dan sudah hitungan minggu. Alhamdulillah mereka menepati janji, cincin saya dikirim dan mendarat dengan selamat. Cuma berani liatin aja, soalnya kalo dipegang sidik jari nempel dan bersihin lagi pake tissue 😀

PR selanjutnya adalah DIY buat box cincin ini. Dan saya ga punya waktu, karena waktu merid ini barengan sama pindahan kantor dan harus beberapa kali bantu training ke karyawan baru, jadilah pulang kerumah selalu keadaan capek dan pengen rebahan aja. Alhasil, saya baru DIY-an H-1 :D, besok nikah, hari ini saya kelarin DIY, seadanya dan sebisanya.

Box dari Spilla, cuma nempelin bunga-bunga 😀

 

 

 

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *