Review : Wardah Nature Daily Seaweed Primary Skin Hydrating Booster

Aduh judulnya panjang banget dah, tapi emang ini nama produknya. Sewaktu beli saya cuma nunjuk aja, Mba mau beli ini.

Baiklah, lama sekali ngga bahas beginian ya. Itu disebabkan setelah menikah dan selama hamil-menyusui saya memang ngga mau nyobain produk yang aneh-aneh. Pun ngga beli make up yang macem-macem, cenderung bareface dan kalo kerja cuma pake alis dan lipgloss. Tentunya masih dengan skincare kecintaan yang udah cocok selama kurang lebih 3 tahun ini, yaitu Hada Labo.

(Baca : Bersahabat dengan HadaLabo)

Kemudian kemarin sewaktu scrolling feed Instagram, toko kecantikan di kota saya upload produk Wardah ini. Warnanya yang biru-ijo-tosca seger gini, bikin saya penasaran. Baca namanya dan ada kata hydrating, wah seger nih. Lengkapnya, Wardah Nature Daily Seaweed Primary Skin Hydrating Booster.

Continue Reading

Perempuan dan Pernikahan

Hai! Sebenarnya bingung mau cerita apa di 8 Maret ini. Cuman pengen nulis aja buat pengingat kalo 8 Maret diperingati sebagai Hari Perempuan Sedunia. Selain itu, tiap 8 Maret, umur saya nambah, gitu aja.

Uneg-uneg ini berangkat dari salah seorang teman, sebut saja A, yang akhir-akhir ini sering update di sosial media tentang ketegaran dia karena ditinggal nikah sama kekasih. Saya ngga tau dia sebenarnya berusaha tegar atau sebenarnya merasa sangat galau. Saya juga ngga tau kasus persisnya seperti apa, yang pasti selama kurang lebih 3 tahun si A pacaran dengan si B, nah seminggu kemarin si B nikah sama orang lain. Ini sedih banget pastinya.

Continue Reading

Mbak, tolong anak ku lebih suka gadget!

Mbak, tolong mbak anak ku lebih suka gadget daripada buku…

*Hening seketika*

Sejak sering nge-share tentang buku anak sekaligus jualan, lumayan sering dapet pertanyaan dan ungkapan kayak gitu. Tapi kalo harus ditanya, solusinya apa, saya ngga tau.

Memang susah banget kalo mau puasa gadget di jaman serba digital ini. Yang dewasa gini aja sudah tau kalo kebanyakan pegang dan liatin gadget itu ngga baik, tapi masih susah kan buat total lepas. Ya memang ngga bisa. Mustahil.

Continue Reading

Menjaga Budaya

Hampir setahun terakhir saya menghabiskan jam istirahat kantor untuk pulang kerumah, menyusui Marwa atau sekedar menengoknya kalo ternyata dia sedang tidur siang. Sesekali pernah ngga istirahat karena kerjaan yang memang menumpuk banyak. Hardworker banget ya? Hahaha.

Karena rutinitas itu, saya minim banget ketemu dunia luar. Bahkan keluar malam bisa dihitung jari, saya memilih menyusui anak dan ketiduran bareng suami.

Suatu hari saya ngga pulang untuk istirahat dan memilih cari makan di warung. Kebetulan ada sepasang suami istri datang ke warung juga. Si pasangan ini sedang pesan catering si Ibu pemilik warung untuk acara 7 bulanan kehamilannya. Mendengar percakapannya, si istri bilang kalo untuk acara 7 bulanan beliau menginginkan menu komplit. Menu komplit itu apa? Ada segala tetek bengek dan segala kenjlimetan menu. Menu yang sesuai adat Jawa, mulai jajan pasar dan lain sebagainya. Dia pasrah aja sama si Ibu, karena ngga paham apa aja yang harus ada.

Continue Reading

Love Story : Me and My Husband

Postingan ini sebenarnya karena saya pengen nulis tapi bingung mau nulis apa. Kebetulan Valentine Day kan, yaudah nulis cerita cinta sama Bapaknya Marwa aja lah. Apalagi beberapa hari yang lalu sempat baca tulisan sohib yang lagi ngerayain anniversarry sama suami. Jadi keinget jaman pacaran sama suami :3

Saya kenal suami usia 16 tahun, waktu kami sama-sama duduk di bangku SMA dan kami sekelas. Level circle sekecil itu. Kalo temen lain bisa dapet gebetan anak kelas ini, kelas sana, lha kalo aku dia yang duduk dibelakang. Hahaha.

Singkat cerita, saya lupa gimana dia nyatain cinta, cemen lah pokoknya. Ngga pake bunga ato coklat ato kalimat puitis. Tau-tau kami sayang-sayangan aja, gitu. Hahaha. Pedekate juga sebentar banget, sama-sama jomblo sih ya. Sampe kemudian pertanyaannya adalah “eh kita pacaran nih? Tanggal berapa?” Dan disepakati tanggal 24 November 2006 sebagai tanggal jadian. Hahaha.

Selama 1 tahun di kelas X SMA, kami sekelas. Kelas XI SMA, kami pisah sekelas karena penjurusan. Saya masuk IPA 1 dan dia IPA 3. Jaman segitu level bertengkar receh banget, soal temen. Gara-gara saya punya geng Pesek Family, dia sering banget cemburu karena saya lebih sibuk sama sahabat-sahabat ini. Sok nglupain dia lah, saya cuek lah, katanya.

Continue Reading