Ketika Harus (Mulai) Berkacamata

Pertama-tama ya, panggilan saya adalah Ainun, yang mana secara bahasa Arab artinya Mata. Sampe sohib saya pernah ada yang ngucapin ulang tahun, Happy Birthday Mata. Mengacu dari nama itu, alhamdulillah Tuhan kasih saya mata yang menurut saya cantik. Hahaha.

Namun, semenjak melahirkan setahun yang lalu, saya merasa ada yang ngga beres dengan mata saya. Setiap kali nonton TV rasanya ngga nyaman. Saya masih inget sekali ketika proses mengejan yang pertama saya merem, padahal berbekal browsing harusnya ngga boleh merem. Proses mengejan kedua, saat saya mengerahkan tenaga sekuat mungkin, saya pelototin korden ruang bersalin bidan dan terdengar suara tangisan pertama Marwa.

Continue Reading

Marwa Setahun

And, I want to say, finally Alhamdulillaaaaah…

Sorry ya kalo lebay banget, tapi ngga boong, saya benar-benar menghitung hari sejak Desember lalu untuk Marwa usia setahun. Sebab apa, saya benar-benar mulai lelah untuk pumping di kantor. Saya mulai ingin fokus dengan pekerjaan yang sedang sangat saya nikmati ini.

And the day is coming, Marwa setahun. Tapi saya malah dihantui pikiran “berhenti pumping ngga ya” karena kok ya hasil pumping masih lumayan banget, jadi sayang buat dibuang. Kantong ASI tinggal 10 biji, apa ngabisin kantong ASI aja ya? Ntar produksi ASI gimana kalo stop pumping, secara Marwa kalo malem masih full nyusu langsung dan kadang terdengar suara cleguk-cleguk, khawatir kalo ngga puas. Bingung kan?

Continue Reading

Happylist Challenge #5 : Happy Birthday, Husband.

Kebahagiaan dan hal-hal apa saja yang saya syukuri selama bulan Januari ini?

Di awal bulan, setelah tahun baru, saya merasa bersyukur sekali dengan pekerjaan saya, bukan hanya tentang saya memiliki pekerjaan juga tentang apa yang saya kerjakan. Saya bersyukur banget karena saya sibuk. Tentang pekerjaan ini saya sudah tulis di post tersendiri.

(Baca : Happylist Challenge #4)

Bulan Januari juga bulan spesial buat saya, karena suami ulang tahun. Laki-laki yang sudah menjadi sahabat saya sejak saya berusia 16 tahun. Ngga cuma sahabat sih, dia juga musuh, dia adalah nano-nano saya. Dalam sekejap saya bisa tertawa bahagia karena polah tingkah dia yang ngga jelas, dalam sekejap juga saya bisa dibikin marah sampe seminggu ngga ngajak omong. Saya betah diemin dia, dan dia tau itu banget.

Continue Reading