Menjaga Budaya

Hampir setahun terakhir saya menghabiskan jam istirahat kantor untuk pulang kerumah, menyusui Marwa atau sekedar menengoknya kalo ternyata dia sedang tidur siang. Sesekali pernah ngga istirahat karena kerjaan yang memang menumpuk banyak. Hardworker banget ya? Hahaha.

Karena rutinitas itu, saya minim banget ketemu dunia luar. Bahkan keluar malam bisa dihitung jari, saya memilih menyusui anak dan ketiduran bareng suami.

Suatu hari saya ngga pulang untuk istirahat dan memilih cari makan di warung. Kebetulan ada sepasang suami istri datang ke warung juga. Si pasangan ini sedang pesan catering si Ibu pemilik warung untuk acara 7 bulanan kehamilannya. Mendengar percakapannya, si istri bilang kalo untuk acara 7 bulanan beliau menginginkan menu komplit. Menu komplit itu apa? Ada segala tetek bengek dan segala kenjlimetan menu. Menu yang sesuai adat Jawa, mulai jajan pasar dan lain sebagainya. Dia pasrah aja sama si Ibu, karena ngga paham apa aja yang harus ada.

Continue Reading

Love Story : Me and My Husband

Postingan ini sebenarnya karena saya pengen nulis tapi bingung mau nulis apa. Kebetulan Valentine Day kan, yaudah nulis cerita cinta sama Bapaknya Marwa aja lah. Apalagi beberapa hari yang lalu sempat baca tulisan sohib yang lagi ngerayain anniversarry sama suami. Jadi keinget jaman pacaran sama suami :3

Saya kenal suami usia 16 tahun, waktu kami sama-sama duduk di bangku SMA dan kami sekelas. Level circle sekecil itu. Kalo temen lain bisa dapet gebetan anak kelas ini, kelas sana, lha kalo aku dia yang duduk dibelakang. Hahaha.

Singkat cerita, saya lupa gimana dia nyatain cinta, cemen lah pokoknya. Ngga pake bunga ato coklat ato kalimat puitis. Tau-tau kami sayang-sayangan aja, gitu. Hahaha. Pedekate juga sebentar banget, sama-sama jomblo sih ya. Sampe kemudian pertanyaannya adalah “eh kita pacaran nih? Tanggal berapa?” Dan disepakati tanggal 24 November 2006 sebagai tanggal jadian. Hahaha.

Selama 1 tahun di kelas X SMA, kami sekelas. Kelas XI SMA, kami pisah sekelas karena penjurusan. Saya masuk IPA 1 dan dia IPA 3. Jaman segitu level bertengkar receh banget, soal temen. Gara-gara saya punya geng Pesek Family, dia sering banget cemburu karena saya lebih sibuk sama sahabat-sahabat ini. Sok nglupain dia lah, saya cuek lah, katanya.

Continue Reading

Ketika Harus (Mulai) Berkacamata

Pertama-tama ya, panggilan saya adalah Ainun, yang mana secara bahasa Arab artinya Mata. Sampe sohib saya pernah ada yang ngucapin ulang tahun, Happy Birthday Mata. Mengacu dari nama itu, alhamdulillah Tuhan kasih saya mata yang menurut saya cantik. Hahaha.

Namun, semenjak melahirkan setahun yang lalu, saya merasa ada yang ngga beres dengan mata saya. Setiap kali nonton TV rasanya ngga nyaman. Saya masih inget sekali ketika proses mengejan yang pertama saya merem, padahal berbekal browsing harusnya ngga boleh merem. Proses mengejan kedua, saat saya mengerahkan tenaga sekuat mungkin, saya pelototin korden ruang bersalin bidan dan terdengar suara tangisan pertama Marwa.

Continue Reading