November Nyinyir

“Postingan ini buat yang suka nyinyir katanya kalo nikah muda gabisa nge-trip, gabisa kekinian karena udah ada bayi. Nah ini apa buktinya?”

*postingan diatas diikuti upload-an foto bertongsis ria sama kawannya di pantai, dan TANPA bayi. Sekali lagi sodara-sodara, TANPA bayi.*

Bayinya dimana? Seluruh jagat sosmed juga tau lah, kalo si bayi sama Embah-nya. Pake huruf ‘h’ ya bukan ‘k’.

Gemes banget lah sama bocah-bocah cilik yang udah merid ini, mau MBA lah ato emang udah ga kuat nahan diri aja, punya bayi tapi masih aja saingan kekinian. Ujung-ujungnya, si Ibu alias Embahnya si bayi jadi pengasuh.

Ehm… Ehm… Jaman dulu menikah muda adalah untuk membantu meringankan beban orang tua, terutama dari pihak perempuan. Karena perempuan kemudian akan mengabdi sebagai seorang istri dirumah sang lelaki. Dan seluruh biaya hidup perempuan akan ditanggung lelaki.

Lalu sekarang? Menikah muda malah menambahi beban orang tua. Si mamah muda sibuk membantu papah muda mencari nafkah, alhasil sang nenek yang seharusnya menikmati masa senja bersama si kakek, harus dengan sabar mengganti pampers sang cucu yang lucu. Padahal menitipkan anak kepada orang tua kita seharusnya ada etika, benar begitu? Kalo sudah begini, bisa dibilang siap jadi Ibu ngga tuh?

Asuhan mamah ato asuhan embah?

You may also like

9 Comments

    1. Suka kalo seminggu sekali wajar mba.. Kalo tiap hari?
      Ada lho sampe si bocilnya udah ga mau tidur sm mamanya, mintanya sm Mbahnya.

  1. aku nikah muda, jadi pas punya anak-pun ibu-ku masih kerja… jadi nitip-nya ke embak-nya embah, qiqiqi… tapi alhamdulillah itu jarang juga sih, cuma kalo embak-ku sendiri pas ijin pulkam, bukan buat halan-halan… 😀

    1. Alhamdulillah Ibu Pingkan bisa berbagi rejeki dg embak-nya. Saya kasian aja sama si embah ini Bu, dititipin cucu 2, masih balita semua hehehe

      1. iya sih, kalau sudah sepuh sebaiknya memang jangan diminta momong cucu yang lagi lasak-lasaknya… 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *