Menyusui diatas Setahun

Hai hai…

Saya mau cerita-cerita soal lanjutan perjalanan menyusui saya saat ini, dimana Marwa sudah berusia setahun lebih. Setahun ke belakang kemarin, saya sama sekali nggak punya postingan apa-apa tentang menyusui, apalagi di 6 bulan pertama. Alasannya sih karena saya khawatir, nanti udah cerita-cerita eh 6 bulan pertama aja nggak lulus. Kan tengsin. Hahaha.

Alasannya lainnya sih, karena benar-benar fokus. Hidup cuma seputar kerja, nyusui dan pompa. Kekhawatiran naik turun saat ngecek stok di freezer sama porsi minum Marwa, khawatir kejar tayang lah dan merasa nggak boleh terlena sama sekali. Tegang banget cuy!

Sedikit saya ringkas tentang menyusui di tahun pertama ya…

  • Saya mulai pumping rutin 2-3 jam sekali untuk stok ASIP saat Marwa usia 30 hari. 30 hari sebelumnya, saya fokus menyusui langsung, belajar pelekatan baik, kontrol ASI cukup dengan lihat pipis dan kondisi poop, juga cek kalo misal ada alergi.
  • Masuk usia 31 hari, pompa dengan Spectra 9+ rentalan, rutin 2-3 jam sekali. Jadi misal saya pompa jam 6, maka jam 9 saya harus pompa. Kalo jam 8 diminum Marwa, jam 9 tetep pompa. Jadi, saya bikin patokan jam untuk pompa, misal ditengah-tengah Marwa nenen, nggak bikin jadwal pompa mundur. Durasi pompa 15 menit dengan dual pompa (kanan kiri bareng).
  • Semua hasil pompa adalah untuk stok. Sama sekali nggak boleh keluar sebotol/sekantongpun.
  • Kapan belajar dot? Marwa belajar dot seminggu sebelum saya kerja. Sungguh ini bikin hati terpoteque dan khawatir kalo bingung puting.
  • Jam kerja saya adalah 8 pagi – 4 sore, jam 12 istirahat sejam saya pakai pulang kerumah untuk menyusui.
  • Jadwal pompa dikantor adalah jam 10 pagi, jam 1 siang dan jam 4 sore mau pulang, berjarak 3 jam kan?
  • Jadi dulu jadwal pompa saya : 6 pagi bangun tidur – 9 pagi – 12 siang – 3 sore – 6 sore – 9 malam – 12 malam – 3 pagi – 6 pagi, begitu seterusnya selama 6 bulan pertama.
  • Masuk 6 bulan kedua, anak sudah MPASI. Saya sudah jarang pompa malam, full menyusui langsung. Hanya pompa jika terasa penuh. Di kantor mulai mengurangi ritme, hanya pompa di jam 10 dan 3 sore. Jam 12 tetap pulang istirahat untuk menyusui.
  • Bagaimana porsi minum Marwa selama ditinggal kerja? Awal-awal sih saya ngitung, pernah habis 600 ml. Itu rasanya udah deg-deg an aja, bisa lulus sampe 6 bulan nggak ya? Karena saya merasa bahwa ngitung gitu bikin saya worry, lama-lama saya males itung. Jadi ya saya bisikin Marwa ‘mimik dot dikit ya, mimik Ibu yang banyak, puas-puasin’. It’s work lho! Saya pelit urusan ASIP, sebagai gantinya saya nggak akan kemana-mana tanpa Marwa.

Nah, kurang lebihnya seperti itu selama setahun pertama. Ketat, fokus dan terorganisir. Hahaha. Iyalah, gizi anak lho. Kalo untuk MPASI, saya nggak pake instan, homemade. Homemade Ibu, homemade Uti, homemade warung langganan. Hahaha. Untuk ini saya fleksibel, minim pengetahuan masak-memasak juga minim waktu, jadi saya lebih banyak serahin ke Utinya Marwa. Masak menu 4 bintang, pernah. Anaknya juga alhamdulillah doyan.

Baca juga : Marwa Setahun

Menyusui diatas setahun ini masih menyimpan kekhawatiran. Saya juga sudah merasa lelah untuk pompa. Bohong kalo misal saya bilang saya semangat terus. Ini manusiawi kalo saya bilang lelah pompa, meski saya belum pengen berhenti menyusui. Jadwal pompa pun mulai berantakan, hanya mampu sekali selama kerja.

Usia setahun memang anak sudah diijinkan ikut makan keluarga. Jadi saya mulai fokus untuk mengenalkan dia makanan keluarga, sudah nggak pernah masak MPASI lagi. Kalo keluarga masak sop, ya dia makan sop. Masak sambal goreng, ya dia icip sambal goreng. Lagi makan soto bareng, ya dia makan soto. Mungkin karena ini juga bikin saya terlena bahwa sebenarnya saya harus tetap mengorganisir laktasi, apalagi saya bekerja.

Baca juga : Ujian Menyusui

Beberapa kali juga saya mengenalkan susu UHT, alhamdulillah doyan anaknya. Kemudian apa kabar stok ASIP? Menipis. Tapi si Marwa masih suka ASIP, ASIP beku suka banget. Ada wajah sedih saat dia buka kulkas tapi ngga menemukan kantong-kantong ASIP dia, saya juga ikut sedih. Anak masih doyan ASIP, tapi kok saya malah males pompa? Huhuhu.

Menyusui diatas 1 tahun ini bikin saya benar-benar kenal apa itu kejar tayang. Hanya saja saya mengalaminya saat usia anak diatas 1 tahun, jadi saya bisa mengakalinya dengan menambah porsi makan, cemilan dan jus buah. Namun tetap saja rasa sedih dan gundah menggelayut. Apalagi kalo lihat hasil pumping sudah ngga sebanyak dulu, sedih juga. Sedih mulu yak!

Kalo sudah gini, biasanya saya selalu set ulang pikiran saya. Bertanya sama diri sendiri, kenapa saya menyusui? Apa untungnya buat saya?

Saya menyusui sebagai wujud syukur saya kepada Tuhan, karena sudah menitipkan Marwa diantara kami tanpa harus menunggu lama sejak pernikahan. Saya diijinkan hamil dan melahirkan dengan lancar, jadi saya harus menyelesaikan kodrat selanjutnya yaitu menyusui. Hanya karena saya bekerja, bukan menjadi penghalang saya untuk menyusui. Capek, pasti. Tapi apalah arti capek kalo lihat anak tumbuh dan berkembang dengan baik karena saya telah memastikan dia mendapat gizi terbaik yaitu, ASI.

Kalo ditanya manfaatnya, banyak sekali. Salah satunya, berat badan saya kembali dengan cepat, meskipun tentu ada beberapa bagian tubuh yang sudah tak sama lagi. Setidaknya, baju-baju lama saya muat. Tentu suami juga bahagia karena ngga repot-repot beliin baju baru untuk saya. Hahaha.

Sekian dulu curhat menyusuinya, sampai ketemu di curhatan menyusui lain. Jangan bosen!

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *