Menjaga Budaya

Hampir setahun terakhir saya menghabiskan jam istirahat kantor untuk pulang kerumah, menyusui Marwa atau sekedar menengoknya kalo ternyata dia sedang tidur siang. Sesekali pernah ngga istirahat karena kerjaan yang memang menumpuk banyak. Hardworker banget ya? Hahaha.

Karena rutinitas itu, saya minim banget ketemu dunia luar. Bahkan keluar malam bisa dihitung jari, saya memilih menyusui anak dan ketiduran bareng suami.

Suatu hari saya ngga pulang untuk istirahat dan memilih cari makan di warung. Kebetulan ada sepasang suami istri datang ke warung juga. Si pasangan ini sedang pesan catering si Ibu pemilik warung untuk acara 7 bulanan kehamilannya. Mendengar percakapannya, si istri bilang kalo untuk acara 7 bulanan beliau menginginkan menu komplit. Menu komplit itu apa? Ada segala tetek bengek dan segala kenjlimetan menu. Menu yang sesuai adat Jawa, mulai jajan pasar dan lain sebagainya. Dia pasrah aja sama si Ibu, karena ngga paham apa aja yang harus ada.

Saya jadi inget waktu kehamilan 7 bulan saya juga seperti itu. Banyak banget jenis jajan pasar yang harus ada. Semua menu melambangkan maksud tersendiri. Juga kembang 7 warna dan jenang procot. Di akhir acara, jenang procot dibuang oleh sang suami selaku sang ayah di depan rumah. Jenang procot ada karena maknanya supaya lahiran lancar, tinggal procot gitu.

Ngeliat pasangan suami istri tadi, saya jadi mikir betapa susah menjaga budaya itu. Karena hal seperti ini ngga bisa disepelekan. Maunya ada, tapi ngga tau apa aja. Mereka yang ngga tau apa-apa, mau ngga mau harus cari orang yang paham, seperti Ibu si pemilik warung. Beruntung saya masih punya Nenek dari suami (Mbah Buyut Marwa), beliau bersama Ibu saling koreksi apa aja yang perlu ada.

Seperti kalo jajan iwel-iwel harus ada di setiap slametan bayi. Jajan apem harus ada di setiap slametan orang meninggal. Belum lagi budaya yang lainnya. Ini jadi PR banget buat orang tua kekinian macam saya ini, bisa ngga ya saya inget satu per satu budaya yang harus ada kedepan? Makanya saya belajar banget sama para sesepuh, minimal saya ikut rewang. Hahaha.

Sama halnya dengan budaya berbahasa kita sekarang. Saya jarang banget ketemu anak-anak yang pandai bicara bahasa jawa alus. Paklik saya kemarin cerita kalo anaknya sekarang bisa Bahasa Indonesia, tanpa diajari. Beliau bilang, ya ngge opo aku marai anakku Bahasa Indonesia, wong jowo ae. Dan memang nyatanya, anaknya bisa sendiri ngomong pake Bahasa Indonesia meski beliau membiasakan Bahasa Jawa.

Bahasa Daerah itu susah lho. Saya sering banget denger temen sekantor yang cerita kalo anaknya lebih pilih ngerjain tugas Bahasa Inggris ato Mandarin daripada Bahasa Jawa. Ngga tau harus sedih atau bangga ya ini. Sedih kalo Bahasa Jawa makin punah, bangga karena anak sekarang masih SD aja udah bisa menguasai beberapa bahasa. Katanya, Bahasa Jawa susah dibaca, sudah dilafalkan dan susah dihapalkan.

Ini juga yang jadi kesepakatan kami dan keluarga bahwa kami pengen membiasakan Marwa pandai bahasa Jawa dulu. Bahasa Jawa yang sederhana lah, bahasa sehari-hari, bukan bahasa untuk nyinden atau dalang wayang. Karena saya percaya bahwa nanti Bahasa Indonesia dan bahasa lain pasti mudah diikuti, walau memang tidak terbiasa. Toh kalaupun, jika suatu hari Marwa pengen kuliah ke luar negeri, saya percaya dia akan berusaha dengan caranya sendiri menguasai bahasa asing.

Semalam saya juga ngobrol sama suami, kenapa ya kita dulu SD belajar nama biji buah-buahan dalam bahasa Jawa? Misal, biji nangka namanya beton, biji durian namanya pongge, dan lain-lain. Meskipun segala pelajaran itu sekarang bisa didapat di Buku Pepak Bahasa Jawa, tapi berapa orang seusia saya ini yang masih paham? Kita lebih terbiasa ‘permisi’ daripada ‘kulo nuwun’. Bahasa Jawa punah itu sangat mungkin kalo kita sudah lupa untuk membiasakannya.

Ini Bahasa Jawa di daerah saya yang masih pinggiran lho, entah di daerah lain. Apalagi luar jawa, bahasa daerah pasti juga sama susahnya. Sayang banget ya kalo sampe punah gara-gara sudah tidak membiasakannya. Semoga ngga ya!

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *