Mbak, tolong anak ku lebih suka gadget!

Mbak, tolong mbak anak ku lebih suka gadget daripada buku…

*Hening seketika*

Sejak sering nge-share tentang buku anak sekaligus jualan, lumayan sering dapet pertanyaan dan ungkapan kayak gitu. Tapi kalo harus ditanya, solusinya apa, saya ngga tau.

Memang susah banget kalo mau puasa gadget di jaman serba digital ini. Yang dewasa gini aja sudah tau kalo kebanyakan pegang dan liatin gadget itu ngga baik, tapi masih susah kan buat total lepas. Ya memang ngga bisa. Mustahil.

Lebih baik ditarik mundur aja ya Om Tante, gimana dulu ceritanya bisa lebih demen sama gadget daripada buku?

Dengan saya jualan buku pun juga sebenarnya ngga mau menggurui bahwa harus begini begitu. Inget ya, ngga ada ilmu parenting satu pun yang sangklek bisa dipakai. Semua tentang improvisasi. Hahaha. Tapi sebagai orang tua kita dituntut untuk selalu belajar, karena ujiannya setiap hari.

Marwa pun ngga sepenuhnya ngga kenal gadget, dia kenal youtube, kenal handphone. Tau kalo handphone itu untuk halo tapi juga bisa ngeluarin gambar dan suara nyanyi-nyanyi. Karena handphone semudah itu untuk dikenali oleh anak, jadi saya mengimbanginya dengan buku.

Dan kemudian kalo ditanya buku apa yang cocok biar anak saya ketergantungan gadget? Saya rasa, ngga ada. Karena ya nanti mau dikasih buku semahal apapun kalo kita sebagai orang tua ngga mendampingi, ya ngga ada efek apa-apa lho. Mau dikasih buku semenarik dan setebal apapun kalo kita ngga tegas soal gadget, gadget akan selalu menang.

Sebenarnya bukan ngga boleh mengenalkan gadget ya, tapi semua ada batasannya. Untuk anak umur dibawah 2 tahun memang disarankan untuk tidak kenal sama sekali. Karena masa-masa ini adalah masa eksplore aspek motorik, kognitif dan sosial dia dengan lingkungan. Jadi ya teman terbaik dia adalah keluarga dan mainan. Untuk ini pun saya masih bandel, saya pernah kasih Marwa youtube supaya dia anteng, karena saya dan suami lagi buru-buru dandan. Hahaha. Sekali lagi ya, improvisasi. Maklumin aja.

Mengenalkan buku memang mutlak tentang pilihan kita sebagai orang tua sih, mau mengenalkan sejak kapan, mau mengenalkan atau engga. Karena kalo nunggu anak punya keinginan, saya yakin keinginan itu berbanding lurus sama apa yang lebih kita kenalkan, mainan kah, buku kah, atau gadget.

Nah kalo ditanya buku apa yang cocok buat anak saya? Tanya balik ke diri sendiri, apa yang mau dibagi sama anak, tema apa yang mau dikenalkan sama anak, buku mana yang bikin kita sebagai orang tua betah untuk bercerita sama anak. Karena menurut saya, buku sama halnya dengan mainan, perantara kita untuk meningkatkan quality time dengan anak.

Jadi mari refleksi masing-masing gimana quality time kita sama anak. Sudah dirasa OK, pertahankan. Jika dirasa kurang, ayo tingkatkan.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *