Marwa Setahun

And, I want to say, finally Alhamdulillaaaaah…

Sorry ya kalo lebay banget, tapi ngga boong, saya benar-benar menghitung hari sejak Desember lalu untuk Marwa usia setahun. Sebab apa, saya benar-benar mulai lelah untuk pumping di kantor. Saya mulai ingin fokus dengan pekerjaan yang sedang sangat saya nikmati ini.

And the day is coming, Marwa setahun. Tapi saya malah dihantui pikiran “berhenti pumping ngga ya” karena kok ya hasil pumping masih lumayan banget, jadi sayang buat dibuang. Kantong ASI tinggal 10 biji, apa ngabisin kantong ASI aja ya? Ntar produksi ASI gimana kalo stop pumping, secara Marwa kalo malem masih full nyusu langsung dan kadang terdengar suara cleguk-cleguk, khawatir kalo ngga puas. Bingung kan?

Sedangkan saya dan suami berencana nyoba kasih Marwa UHT. Tapi dia ngga mau minum dot. Minum ASIP juga ngga mau, ogah-ogahan, dan lebih pilih minum air putih pake sendok. Harusnya sih saya bahagia, soalnya saya ngga perlu repot-repot menyapih dia dari dot. Lagipula, semua Ibu ASI pasti paham kalo dot adalah momok. Hahaha.

Gimana dengan perkembangan dia?

Gigi sudah muncul, ada 4 udah nyata, dan 2 sedang proses. Jadi total bakalan ada 6. Hahaha. Untuk pertumbuhan gigi ini Marwa bisa dibilang agak telat, istilah jawanya jeru. Dia baru numbuh gigi usia 11 bulan, langsung 4, tanpa demam sama sekali. Sempet kepikiran juga di saat teman-teman dia usia 6-7 bulan udah numbuh gigi, dia masih ompong aja. Hahaha.

Masih belajar jalan berpegangan, belum bisa berdiri sendiri, dan bisa naik turun ranjang serta meja. Ngga bisa dibiarin sendiri juga, karena nanti dia bisa-bisa udah ada di atas meja dengan duduk sembarangan. Untuk merangkak, lancar dan gesit juga melelahkan. Hahaha.

Soal berat badan, saya ngga terlalu mempermasalahkan dan males untuk share berapa-berapa. Karena kalo di share secara ngga sengaja bakal dibandingkan sama anak-anak yang lain. Yang jelas di KMS masih di garis hijau, secara chart WHO pun ideal, dilihat secara kasat mata hmm kenyal-kenyal seksi. Ngga gemuk, ngga kurus namun tetap menggemaskan. Yaiyalah, anak sendiri ya dipuji sendiri kan ya… Hahaha.

Btw, ini sertifikat AIMI, saya sengaja download buat penghargaan atas diri saya sendiri selaku Ibu dari Marwa. Saya berhasil membuktikan diri saya bahwa saya bisa menyusui hingga kini Marwa berusia setahun. Sekarang, Marwa sudah boleh ikut makanan keluarga, susu tambahan pun opsional. Inshaallah lanjut sampe dia 2 tahun dan menyapih dirinya sendiri nanti.

Saya juga edit dengan kata “penuh perjuangan”, karena ya memang penuh perjuangan, ngga hanya cinta dan kasih sayang. Saya pernah mengalami penyumbatan saluran ASI, pernah mengalami kulkas rusak dan kehilangan ASIP sekian liter, pernah merasa kejar tayang tapi semua tercukupi, semua adalah bentuk ungkapan cinta dan kasih sayang kami untuk Marwa. Semua juga ngga lepas dari dukungan dari suami, dia the best lah, ngga pernah komentar apa-apa soal ASI, cenderung cuek, tapi saat saya butuh booster, dia selalu ada. Meskipun kadang turunnya produksi ASI juga disebabkan oleh dia yang suka bikin saya emosi. Hahaha.

Dan yang paling utama, ngga pernah lepas dari ridho Tuhan Yang Maha Baik sehingga proses saya memberikan cairan cinta Illahi ini begitu lancar. Alhamdulillah.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *