Marwa 15 bulan

Belum Jalan

Marwa 15 bulan dan belum jalan. Hahaha.

Ibunya udah kepengen banget dia bisa jalan, udah siapin sepatu-sepatu lucu. Tapi ya, anaknya belum punya nyali untuk jalan. Wk.

Belum punya nyali ato belum pengen jalan sendiri, entahlah. Kaki udah kuat napak, lutut mengunci dengan baik, naik turun kasur sudah jangan ditanya lagi. Tapi masih males sepertinya. Merangkak sudah mulai males dan minta titah terus, sekalipun itu cuma 5 langkah.

Titah pun minta. “Titaaah…..” Sambil tangan nyari-nyari jari orang terdekat. Kemudian di titah, 5 langkah, stop, berdiri di meja, entah ngapain, minta titah lagi. Pokoknya dia males aja mau ngerangkak, jadi titah.

Titah pun 1 tangan, jadi udah model boncengan tangan gitu. Yaelah cil, ngapa ngga jalan sendiri aja sih -___-”

Komunikasi jelas

Dibalik belum niatnya dia jalan, komunikasi sama dia udah jelas banget. Marwa bisa mengutarakan maunya apa, ditanya pun bisa menjawab.

– Dia juga mampu ditanya, namanya siapa? Awa… (Marwa)

– Ini siapa? (Sambil tunjuk)

Ayah… (Ayah)

Bu… (Ibu)

Tiii… (Uti)

Mak… (Nenek Buyut dr saya)

Mbok… (Nenek Buyut dr suami)

Mbak… (Klo ada anak perempuan diatas dia)

– Mampu melanjutkan nama lengkapnya.

Semua bahasa Marwa di usia 15 bulan ini nggak cuma babbling ato membeo, hampir semua punya makna.

Bahkan saat ada pesawat lewat dengan suara cukup mengagetkan pun dia bisa bilang “dadet awa dadet…” sambil pegangin dada dia. Hahaha. Lebay lu ah!

Baca buku sudah mampu nunjuk gambar-gambar, apapun itu. Kalo nggak tau dia akan tanya, ato nyamber aja yang menurut dia mirip.

Saat cuaca dingin, saya pernah tanya, dingin? Peluk peluk. Dia peluk erat sekali. Ah so sweet sekali…

Marwa, Ibu sayang, kiss dong. | Emmaah *nyodorin pipi* | Terima kasih. Marwa baik sekali. | Iyah. | -____-”

Jadi, inti postingan ini apa? Nggak ada. Cuma pamer anak. Hahaha.

Yang jelas sih, kemampuan motorik kasar dan verbal sifatnya pasti balapan. Jika verbal maju lebih dulu, pasti motorik kasar belakangan. Begitupun sebaliknya.

Worry, pasti lah, wajar. Cuma harus ditahan untuk nggak membanding-bandingkan aja. Semua pasti akan berkembang pada waktunya. Tetap dilatih dan bersyukur sama sekecil apapun kemampuan anak.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *