Love Story : Obrolan Malam Aku dan Kamu

Disclaimer : Blogpost ini ditulis dan diterbitkan atas seijin yang bersangkutan alias suami

Beberapa waktu yang lalu, kami perang dingin, diem-dieman sampe berhari-hari. Nggak perlu ditanya siapa yang mulai, karena sudah pasti aku lah yang mulai. Hahaha. Sampe kemudian di suatu titik, sudah sama-sama capek, tapi masih malas untuk memulai obrolan. Aku tulis surat. Hahaha. Ternyata, dibaca dan dibalas.

Sebenarnya, bukan kebiasaan baru menulis surat ini. Saat kami pacaran, kami lumayan sering melakukannya, setiap tanggal 24. Dulu sih masih tulis tangan. Sekarang, kan sudah ada surat elektronik, lebih gampang, ketik dan kirim.

Kemudian, kami sama-sama menyadari salah, sama-sama sedih, sama-sama menangis saat baca surat masing-masing. Aku terharu banget suamiku balas surat. Dia juga ngerasa kali ini efektif menegur dia dibanding aku ngomel-ngomel di chat ato sewot-sewotan. Setelah baca surat aku mulai luluh dan nggak dingin lagi. Kami rindu buat ngobrol bareng…

(Baca juga Love Story : Me and My Husband)

***

“Ndul, aku tadi kirim email ke kamu lho, udah dibaca belom?” tanya dia. Udah, jawabku.

“Kamu nggak pengen kasih pertanyaan apa gitu? Ngobrol yuk, malam minggu lho ini.” Kelihatan romantis, padahal sebenarnya, tidak!

Kemudian, aku bikin pertanyaan yang jadi bahan obrolan kami malam itu. Biar gampang, aku bakal bikin jawaban versi aku dan versi Mas Wahyu.

Seandainya, aku mati duluan, kamu bakal nikah lagi nggak?

Mas Wahyu : Pertanyaan yang susah dijawab soalnya menurutku hidup ini dinamis. Bisa aja saat ini aku bilang, aku nggak akan nikah lagi. Tapi, aku nggak bisa mastiin itu juga. Aku memang nggak kayak kamu yang pikirannya jauh, ngeliat ke depan. Apa yang ada ini, yang aku jalanin sebaik-baiknya. Aku punya kamu, dan aku merasa cukup punya kamu. Kalo kamu?

Aku : Liat-liat dulu kamu mati usia berapa. Hahaha. Ih, tapi amit-amit ya. Aku mau menua sama kamu kok. Tapi kalopun itu terjadi, ya liat-liat dulu usia berapa. Kalo sudah setengah abad, ya aku nggak nikah lagi, mending ke panti jompo aja, biar ada temennya. Kalo usia masih muda, ya aku nikah lagi lah, cari yang bisa bantu biayain hidup anak. Hahaha. Tapi, amit-amit ya. Aku maunya berjuang sama kamu. Semoga kita diberi umur panjang, sehat, bisa ngasuh Marwa bareng-bareng.

*kemudian berpelukan*

Gimana pandangan kamu kalo misal salah satu dari kita sakit yang berhubungan sama seks, kamu malu nggak berobat bareng?

Mas Wahyu : Engga sih kalo malu. Kalo kamu? Justru aku mikirnya, kalo aku sakit gitu, kamu selingkuh nggak? Cari seneng diluar nggak?

Aku : Kalo kamu yang sakit, aku nggak kepikiran selingkuh sih. Tapi kalo aku yang sakit, mungkin aja aku kepikiran kamu yang cari seneng diluar. Jadi, ya sama aja kan pikiran kita.

Suatu saat, kalo kita sudah sampai dititik ‘cukup’, ibaratnya semua mimpi-mimpi kita sudah tercapai, kita sudah punya apa yang kita mau, anak sekolah dengan baik, pokoknya everything is good. Kan stuck tuh, flat! Apa yang bakal jamin kamu tetap sama aku?

Mas Wahyu : *menghela napas* Berat ya… Jadi inget masa lalu dan harus compare nih. Intinya, aku kalo sama kamu bisa jadi apa adanya, beda sama yang itu. Jadi kenapa aku harus berpaling kalo sama kamu aja aku sudah jadi aku, cukup sama kamu.

Aku : Ya justru problemnya di cukup itu lho…

Mas Wahyu : Yang aku maksud cukup itu dari segi kepribadian kamu. Ya aku paham kalo untuk urusan eksternal emang kita harus berusaha bareng-bareng. Kita punya hobi, kamu dukung hobiku, tapi aku harus tetap jaga perasaan kamu juga. Lagian nih, kalo misal kita udah punya segala-galanya, yaudah lah kita liburan bareng aja. Hahaha. Engga itu aja sih, emang butuh usaha kan buat menjaga supaya kita bisa terus merasa dicintai dan mencintai, supaya hubungan kita tetap meriah gitu kan? Makanya, kamu bilang kalo aku ini kurang ini, kurang itu, begini, begitu.

***

Pertanyaannya sebenarnya banyak, karena dari tiga pertanyaan itu nyambung kemana-mana. Tapi, kemudian aku mendadak lupa pas ngetik ini. Hahaha. Sungguh ya, kalo nggak ada blog mungkin aku bakal lupa obrolan-obrolan ini. Jadi, mungkin aku akan bikin kesimpulan.

Well, pernikahan kita mungkin memang baru seumur jagung, baru menuju 3 tahun, cuy. Meskipun, kami sudah saling kenal lamaaa banget, hampir 12 tahun. Namun, itupun bukan jaminan bahwa pernikahan kami mulus-mulus aja. Hanya karena kami pacaran lama, bukan berarti pernikahan kami selalu baik-baik saja. Kami sering banget perang dingin, diem-dieman, cuma ngomong kalo perlu. Bahkan, kadang terpaksa ngomong karena sekarang ada anak.

Iya, memang benar kuncinya komunikasi. Tapi, bagiku, urusan komunikasi pun masih harus belajar banyak dan terus berbenah. Maunya apapun dikomunikasikan, tapi kalo timing nggak tepat, cuma bakal bikin makin runyam. Nggak pengen runyam, milih buat diem, tapi nyesek kan lama-lama? Belajar pun nggak cukup sepihak, tapi dua belah pihak. Kita mau pasangan kita apa-apa omongin, tapi kita juga perlu memilah respon apa yang harus kita beri, tanpa harus bikin dia tersinggung, tapi dia tetap merasa nyaman berkeluh kesah sama kita. Ribet yak?

Kita berdua mengakui banget, pernikahan itu sulit, nggak gampang. Bahkan bagi kami yang sudah mengenal 12 tahun, apalagi yang baru beberapa tahun dan bulan kemudian memutuskan menikah? Kita sih menghela napas berdua aja, kemudiah ghibahin berdua juga. Hahaha. Selamat datang pada kejutan-kejutan yang tak pernah terbayangkan sebelumnya.

Aku sering banget bilang sama diri sendiri, nggak ada yang bilang menikah itu mudah. Kalo saat ini kita sakit hati, sudah pasti. Semacam paket eksklusif gitu lho. Bahagianya ya bahagia banget, sakitnya ya sakit banget. Apalagi perjuangannya, beuh berjuang banget.

Aku bersyukur sih punya doi. Nyebelin pasti, tapi alasan untuk berjuang bareng sama dia itu ada aja, selain karena anak. Tapi ya karena diri kita yang menginginkan. Semoga begitupula sama doi. Sekali lagi, kami masih sama-sama belajar dan berjuang untuk urusan pernikahan. Kami juga percaya, tidak ada pernikahan yang sempurna. Semua dibangun dengan susah payah, dengan perjuangan peluh air mata yang kita tidak pernah tau. Kami hanya perlu menaruh kepercayaan kepada Tuhan yang akan selalu menjaga kami berdua dalam ikatan pernikahan ini.

Jadi, kapan terakhir ngobrol cinta sama suami?

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *