Love Story : Me and My Husband

Postingan ini sebenarnya karena saya pengen nulis tapi bingung mau nulis apa. Kebetulan Valentine Day kan, yaudah nulis cerita cinta sama Bapaknya Marwa aja lah. Apalagi beberapa hari yang lalu sempat baca tulisan sohib yang lagi ngerayain anniversarry sama suami. Jadi keinget jaman pacaran sama suami :3

Saya kenal suami usia 16 tahun, waktu kami sama-sama duduk di bangku SMA dan kami sekelas. Level circle sekecil itu. Kalo temen lain bisa dapet gebetan anak kelas ini, kelas sana, lha kalo aku dia yang duduk dibelakang. Hahaha.

Singkat cerita, saya lupa gimana dia nyatain cinta, cemen lah pokoknya. Ngga pake bunga ato coklat ato kalimat puitis. Tau-tau kami sayang-sayangan aja, gitu. Hahaha. Pedekate juga sebentar banget, sama-sama jomblo sih ya. Sampe kemudian pertanyaannya adalah “eh kita pacaran nih? Tanggal berapa?” Dan disepakati tanggal 24 November 2006 sebagai tanggal jadian. Hahaha.

Selama 1 tahun di kelas X SMA, kami sekelas. Kelas XI SMA, kami pisah sekelas karena penjurusan. Saya masuk IPA 1 dan dia IPA 3. Jaman segitu level bertengkar receh banget, soal temen. Gara-gara saya punya geng Pesek Family, dia sering banget cemburu karena saya lebih sibuk sama sahabat-sahabat ini. Sok nglupain dia lah, saya cuek lah, katanya.

FYI, sampe sekarang Pesek Family masih eksis meski ngga hits, masih kompak koplaknya. Apa suatu hari dijadiin satu post aja tentang persahabatan ini? Hahaha.

Selama 1 tahun pisah kelas, lhah di kelas XII SMA kami sekelas lagi. Ah elah. Mungkin dia berdoa, ngga mau jauh-jauh dari saya biar bisa ngawasin dan nyontek teros. Hm. Ckck.

Jaman dulu pacarannya ngapain ya? SMS-an doang sih seingetku. Jangankan makan malem, makan di kantin berdua aja kita ngga pernah lhoh, jarang banget. Ngga keliatan lah kalo pacaran. Dia jarang banget antar-jemput saya. Saya lebih pilih antar-jemput temen sebangku, si Manda. Cuman tiap hari Minggu dia selalu nongol kerumah, yang lama-kelamaan bikin Bapak sama Ibu tau kalo dia adalah pacar saya. Hahaha.

Masuk ke Universitas, kita beda tempat, beda kampus, beda jurusan. Pencarian jati diri ceritanya. Dia milih kampus dengan jurusan yang sesuai minatnya, IT. Dan saya, dipilihkan kampus dan jurusan sesuai minat Bapak, Ekonomi Manajemen. Padahal sekolahnya IPA tapi ujungnya jadi anak Ekonomi. Males berdebat dengan Bapak, saya nurut aja, yaudah gitu. Nah disini, gantian dia yang sibuk sama temen-temennya, sampe dihubungin susah. Galau berat saya. Sering banget berantem soal ini, kan ya wajar dong saya khawatir sama pergaulan dia. Bawaannya pikiran buruk aja. Apalagi dia kost, gatau tuh ngapain aja kalo ngga ada kuliah. Organisasi aja ngga ikut, nongkrong mulu, ngopi mulu. Khawatir dia mulai merokok, ato dapet gebetan cewe kampus. Soalnya secara circle kan udah mulai berkembang kan ya. Jadi saya sempat cemburu lah. Hahaha.

Ngga berasa jalan bareng 5 tahun waktu itu. Prestasi banget ya? Saat temen-temen aku pacarnya udah ganti sama anak kuliahan, pacarku masih itu-itu aja. Hahaha. Ini setia apa ngga laku sih?

Sama sekali ngga kepikiran harus sampe nikah atau gimana. Let it flow aja. Tapi yang pasti saya ngga mau dia gitu-gitu doang kalo tetep mau pertahanin hubungan ini. Jadi masuk semester 4-5, saya paksa-paksa semangatin dia buat belajar cari kerja, kerja apa aja, yang pasti harus belajar cari pengalaman, harus punya penghasilan sendiri. Tiap hari saya berdoa supaya hubungan dan pribadi kami lebih baik.

Alhamdulillah, di hari ulang tahun saya entah yang ke berapa, saya dapet kabar bahagia. Dia diterima kerja di sebuah yayasan sekolah. Saya happy banget-nget-nget. Krn ngga cuma jadi kejutan, tapi saya makin bangga sama dia, disamping gaji yang bakal bisa dinikmati berdua tentunya. Malu dong kalo pacaran tapi biayanya masih minta. Entah ya, waktu itu kalo ngeliat anak kuliahan tapi sambil kerja paruh waktu gitu keren banget di mata saya. Saya juga sempat kerja paruh waktu selama 3 bulan di sebuah toko. Pengalaman pertama yang mengesankan.

Balada dimulai ketika mulai KKN. Saya KKN lebih duluan. Masih sama, dia insecure banget, curiga ini itu. Dan yang diteror SMS adalah teman saya. Karena waktu itu KKN ditempat yang terpencil, susah sinyal, jadi kadang komunikasi lancar, kadang engga. Well, sebisa mungkin saya menjaga hubungan lho waktu itu, saya juga terbuka kalo sudah punya pacar, dan Mas Wahyu pun sering antar jemput saya tiap weekend buat turun gunung. KKN aku lancar dan serius ngga ada cinlok-cinlokan. Hahaha.

Tapi, KKN dia? Hm dia tergoda perempuan cantik dan tajir. Uhuk.
Memang sih saat itu hubungan kami sedang buruk sekali dan memang kondisi bisa dibilang putus. Saya sering banget putus nyambung ngga jelas, putus tapi masih komunikasi, eh balikan lagi. Aku juga heran, kok bisa? Hahaha.

Jadi ketika ada sesembak yang merayu, Mas Wahyu rapuh jadi klepek-klepek gitu aja.
Mencoba untuk memperbaiki komunikasi, saya malah mendapati SMS saya dibalas sama perempuan itu. Pedih banget rasanya. Saya juga sempat lihat mereka foto berdua dipajang jadi Profil Whatsapp, saya juga dengar dari salah seorang teman yang liat Mas Wahyu makan siang berdua, saya juga lihat interaksi mereka di sosial media. Terpoteque-poteque hatiku.

Sejak saat itu, saya memutuskan, oke putus beneran nih. Saya hapus nomor hape-nya (tapi masih hapal diluar kepala), saya block semua akun sosial media, dan saya belajar move on. Cieee… Bisa refreshing cari gebetan baru, suasana baru.

Waktu itu tahun 2013, selama tahun 2013 hubungan saya berantakan. Beberapa kali pernah bertemu dengan Mas Wahyu, karena dia ngajakin, mungkin kangen ya? Hahaha. Ketemu untuk bantuin skripsi dia, yang cuma bikin baper. Saya juga menjalin hubungan sebagai teman sama beberapa teman cowok yang lain. Karena ya saya memutuskan buat memperluas circle pertemanan saya. Selama saya punya pacar, saya memang cenderung membatasi pertemanan dengan cowok kan. Saya juga sudah mulai fokus untuk proposal dan skripsi, yang mana temen perjuangan ini juga kebanyakan cowo. Jadi saya waktu itu ngopi bareng mereka, pulang pergi ngampus sama mereka.

Desember 2013 saya wisuda, saya jomblo, jadi saya pergi wisuda hanya dengan keluarga. Bahagia banget karena bebas foto-foto sama sohib-sohib seperjuangan tanpa mikir dicemburuin. Hahaha. Saya wisuda dengan keadaan sudah punya pekerjaan, pekerjaan yang lebih baik dibanding paruh waktu sebelumnya, pekerjaan dengan gelar Sarjana Ekonomi saya. Bangga cuy!

Januari 2014, Mas Wahyu kembali hadir. Tanggal 1 Januari, dia ngajakin saya ke Blitar, entah apa maksudnya. Ditengah perjalanan dia crita, kalo besok dia sudah mulai pindah kerja di kota Blitar ini, di sebuah lembaga pemerintahan. Dia mau nunjukin ke saya kantor barunya, sekaligus bilang kalo mau serius lagi sama saya. Bilangnya ngga bilang lisan ya, tapi tersirat. Dia pegangin tangan saya sewaktu jalan-jalan, sopan banget dan sok melindungi waktu itu, layaknya seorang calon suami. Hahaha.

Apa saya langsung jawab iya? Ngga sih, butuh beberapa minggu buat bilang oke. Sok jual mahal ceritanya. Hahaha. Dia juga meminta saya buat jadi pendamping wisuda lho, nama saya juga ada di skripsi dia. Hahaha. Padahal dia sama sekali ngga ada dalam momen wisuda aku.

Balikan kali ini kita backstreet, sampe kemudian dia berani lagi buat ngapel kerumah. Yang tentu saja, bikin Bapak Ibu saya bertanya-tanya kembali, lhah balikan lagi nih bocah? Hm.

Sejak saat itu saya menuntut kepastian, kalo datang cuma buat pergi lagi mending ngga usah lah. Kasian Bapak Ibu nih liat kisah cinta anaknya, pusing. Kemudian, Desember 2015 saya diajakin cari cincin. Saya sudah pindah kerja dari tempat sebelumnya, dengan posisi yang jauh lebih lagi. Jadi praktis waktu itu kami sama-sama punya karir yang lebih baik dari sebelumnya. Sudah matang banget memang buat ke jenjang berikutnya. Uhuk.

(Baca : Cincin Palladium)

Desember 2015, cari cincin ke Surabaya, akhir Januari, saya dilamar bersama seluruh keluarganya. Yay! Finally. Februari awal, balasan lamaran dari keluarga saya. Sebelumnya saya sama Mas Wahyu, calon suami, sudah menentukan tanggal sendiri. Kita cari hari libur panjang, biar cutinya lamaan karena plus tanggal merah kan. Dan disepakati lah tanggal 7-8 Mei 2016 kita akan menikah.

(Baca : The Date is Set)

Pernikahan yang sengaja kami rahasiakan dari sahabat-sahabat, karena sesungguhnya kita udah males jawabin pertanyaan kapan menikah, dengan sejarah perjalanan cinta dari SMA. Kalo dihitung-hitung, saya jalan bareng sama Mas Wahyu ini 9 menuju 10 tahun, dikurangi vakum setahun selama 2013. Apaan sih ini pake vakum segala? Mbuh lah. Jadi, kita paham banget kalo banyak bibir-bibir dibelakang kita “eh mereka kok ngga nikah-nikah sih?” gitu.

Dan ketika upload foto menikah, juga pasti ada yang dalam hati “wah akhirnya mereka menikah ya”, “ya ampun langgeng banget ya dari SMA lho”, begitu begitu lah.

Kalo harus ditarik ke belakang, kok bisa ya? Ya embuh lah saya. Mungkin ini yang disebut pepatah jawa “witing tresno jalaran soko kulino”. Dari yang dulu suka nyontekan, suka malu-maluin karena nilainya jelek, sekarang kami saling membanggakan karena kami ngga lupa untuk ber-progress. Uhuy!

Btw, ini adalah video akad nikah kami. Tonton ya!

You may also like

3 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *