Cerita Melahirkan Marwashalina

Mengambil cuti melahirkan lebih awal itu memang harap-harap cemas. Menghitung hari menuju HPL sembari peka sama segala rasa yang termasuk tanda-tanda, dan betapa sedihnya ketika yang dianggap tanda itu hanya PHP belaka hahaha

Saya memutuskan untuk cuti tanggal 20 Januari, meski HPL saya masih tanggal 2 Februari. Beberapa orang menganggap ini terlalu mepet. Ya kali kalo dapet cuti 3 bulan, cuti saya cuma 2 bulan. Malah temen saya enak banget, cutinya tepat dia lahiran. Hari ini lahir, langsung terhitung cuti. Cuti awal ini dikarenakan kondisi saya secara fisik dan psikologis. Secara fisik saya mengalami edema, yaitu pembengkakan. Pembengkakan terjadi pada kaki. Hal ini disebabkan karena saya terlalu lama duduk. Kerjaan saya memang dibelakang meja, cuman wira wiri buat ke kamar mandi. Ditambah perut udah gede banget, makin berat dan makin malas buat jalan-jalan. Psikologisnya, dikejar kerjaan, udah gitu aja.

Sebelum memutuskan cuti esok harinya, malamnya saya kontrol ke Obgyn. Karena pagi harinya, saya sempat ngga ngrasain gerakan si Baby. Cerita lengkapnya ada di trimester ketiga.

Selama cuti, kegiatan saya cuma makan, jalan-jalan, tidur, ngegame dan latihan. Latihan apa? Berdiri jongkok. Gerakan berdiri jongkok ini membantu Baby cepat turun ke panggul. Ketika mandi, berdiri jongkok 25 kali. Nonton TV, berdiri jongkok 25 kali sambil bicara sama Baby, “ayo Dek, turun ke panggul ya.”

28 Januari, pagi.

Saya keluar lendir warna kecoklatan tipis dan dikit banget. Khawatir? Iyes. Bilang ke suami dan memutuskan nanti malam periksa ke Bidan. Di Bidan, untuk pertama kalinya cek dalam. Takut? Sama sekali, ngga. Justru ini fase pemeriksaan yang saya tunggu-tunggu. Kuncinya, rileks. Buat saya, cek dalam ini bikin marem karena saya jadi tau sudah sampai dimana fase kehamilan saya. Hasil periksa malam itu, mulut rahim sudah empuk dan diminta sabar. Dikasih obat Alinamin-F, diminum sehari 3x. Iseng browsing tentang Alinamin-F, katanya ini obat merangsang kontraksi.

29-30 Januari

Masih keluar lendir sesekali dalam jumlah sedikit. Sesekali juga kontraksi, tapi masih dalam tahap toleransi sakit saya. Saya tau ini kontraksi karena sudah sering datang dan rutin. Saya juga sudah mulai menghitung frekuensinya. SMS ke Bidan tentang apa yang saya rasakan. Beliau balas, nanti kalo udah 5 menit sekali biasanya sudah ada pembukaan, Mba. Waktu itu frekuensi kontraksi saya sudah sering tapi dengan interval 10-15 menit sekali. Kalo malam tiba, rasanya sudah lumayan sakit, males ngomong kalo kontraksi lagi datang.

31 Januari

Paginya, saya bilang ke Ibu kalo saya udah mulai kontraksi tapi masih bisa tahan. Ibu saya juga woles aja. Saya masih jalan-jalan dan berusaha tetap latihan berdiri jongkok. Meski interval kontraksi sudah makin pendek dan durasi juga lumayan lama. Malamnya, makin aduhai dan saya ngga bisa tidur lelap. Kontraksi datang, saya merintih sambil meremas tangan suami yang lagi tidur.

1 Februari dini hari jam 3 pagi, saya udah ngga kuat dan bangunin suami. Minta suami buat bangunin Bapak dan Ibu. Waktu itu saya belum sadar sepenuhnya kalo saya sebenarnya mau melahirkan. Sampe Bapak tanya, berangkat sekarang ya? Saya masih tanya, berangkat kemana? LOL. Ke Bidan lah, jawab Bapak. Sesampai di Bidan, saya di cek dalam lagi *hore* dan hasilnya pembukaan 2. Bidan memprediksi mungkin ini lahirnya sore. Saya memutuskan untuk pulang kerumah. Suami lanjut tidur, saya juga berusaha untuk tidur lagi meski susah. Sampai disini, saya ngga ngitungin kontraksi lagi karena rasanya udah bikin saya ngga bisa ngomong banyak. Ibu terus usap-usap punggung saya, dan ini enak banget, super nyaman, benar-benar ngurangi rasa sakit waktu kontraksi datang.

Jam 10.00 pagi, saya merasa pengen mengejan dan ada yang mendorong. Saya bilang ke Ibu, Ibu menghubungi Bidan. Suami kemana? Saya suruh kerja, meski dia udah hubungi mertua dan kasih kabar kalo saya mungkin mau melahirkan. Bidan datang kerumah dan cek dalam lagi. Serius saya happy kalo cek dalam itu, meski ngga nyaman tapi saya jadi tau saya sudah sampai fase mana. Hasilnya? Saya sudah pembukaan 4 ke 5 dan diminta untuk ke tempat praktek. Saya masih bisa jalan, angkat tas bersalin dan naik ke motor dibonceng Bapak. Saya juga masih bisa bicara lancar di telepon, ngasih kabar suami kalo saya udah bukaan 4-5 dan lagi otw ke tempat Bidan. Suami belum ijin untuk pulang awal.

Jam 12.00 kontraksi datang makin sering, ngga beraturan dan makin sakit. Rasanya pengen nangis tapi ngga bisa. Jadi saya cuma merintih doang. Ibu bilang, nangis aja kalo pengen nangis. Bidan cek dalam lagi, hasilnya bukaan 6. Ngetik sms ke suami, aku sudah bukaan 6. Masih bisa sms? Masih. Tapi males buka sosmed. LOL. Suami telepon dan bilang kalo sudah ijin, otw pulang. Suami datang, demi apa, dia yang keringat dingin lho. Nanyain saya, gimana masih sakit? Iya lah. Dan saya males ditanyain macem-macem. Saya suruh dia keluar. Kalo pengen nunggu, usap-usap punggung aja, jangan banyak nanya.

Jam 2 siang. Ketuban pecah. Rasanya, pyok. Kayak balon meletus. Dan byor, sekujur tubuh basah air ketuban. Lepas baju dan pake pembalut melahirkan. Kontraksi makin ngga bisa diceritakan. Sampe disini rintihan udah mulai bersuara. Bapak berbisik, berdoa Nduk. Iya, sejak sampai di tempat Bidan, mulut saya ngga berhenti komat kamit baca doa. Kalo kontraksi datang super sakit, saya sebut Asma Allah. Nenek dari suami juga bantu usap-usap punggung saya. Ini menenangkan banget!

Jam 4 sore. Pembukaan lengkap. Disini kontraksi sakit banget sampe nafas aja susah. Rasanya ada yang mendorong kuat di bawah. Pengen mengejan banget tapi dilarang. Ini susah sekaliii. Saya sampai pegangan ranjang atau tiang infus tiap kali rasa buat mengejan datang. Badan udah ngebungkuk-ngebungkuk gitu. Bidan larang untuk mengejan biar ngga sobek katanya. Tapi rasanya……saya udah nyebut asma Allah berulang kali tuh. Nadanya kadang pasrah, kadang sebal juga. Saya pikir pembukaan lengkap ini saya udah boleh mengejan dan kontraksi berakhir. Ternyata, belum.

Kepala bayi belum turun kata Bidan, mungkin ini lahir maghrib. Astaga. Saya udah kesakitan banget. Rasa buat mengejan udah ngga bisa ditahan. Bidan cek, boleh mengejan deh, sambil perutnya ditekan ke bawah ya. Itu saya ngejan sambil bungkuk-bungkuk dan pegangin ranjang. Ngejan bukan buat melahirkan tapi buat poop, gaes! Iya. Makanya Bidan biarin ngejan, buat ngeluarin kotoran.

Bidan masih menunggu. Saya udah kesakitan dan bilang ke Ibu kalo ngga kuat. Bidan dan Ibu semangatin kalo ngga boleh menyerah, kurang dikit, harus sabar. Bidan cek lagi. Tiap ada rasa mengejan saya diijinin buat mengejan. Kotoran bersih dan katanya kepala udah kelihatan rambutnya. Bidan dan 2 asisten bersiap. Saya dipasang infus. Pertama kalinya bagi saya disuntik infus, pasrah aja lah. Udah capek banget. Bidan saya dibantu 2 asisten, satu pegangin kaki kiri dan tangan saya yang di infus. Asisten satunya disamping saya, tugasnya dorong perut dan rangsang kontraksi. Saya diminta pegangin kaki kanan. Asisten disamping saya rangsang kontraksi dengan cara cubit-cubit perut, kontraksi datang, saya disuruh mengejan. Ingat ya Ibu-ibu, jangan mengejan kalo kontraksi ngga datang, percuma, cuma buang tenaga.

Kurang lebih 4 kali mengejan dengan yang terakhir saya kerahin seluruh tenaga saya, alhamdulillah, saya mendengar tangisan bayi perempuan saya. Rasa sakit yang seharian mendera, hilang seketika. Magic!

Disamping saya, bayi perempuan saya lagi dibersihkan. Saya diminta sekali lagi mengejan untuk mengeluarkan plasenta. Rasanya, plong!

Tapi belum berakhir. Karena proses selanjutnya adalah jahit menjahit. Dijahit untuk luka juga yang pertama bagi saya setelah infus. Rasanya ternyata sama pedihnya dengan kontraksi. Kaki udah capek banget ngangkang terus, ternyata jahitannya obras. LOL. Udah tau lah abis benang berapa, saya bolak balik nanya, udah belum? Kaki capek, pengen selonjoran. Saya meringis dijahit, diluar saya denger suami adzanin bayi perempuan kami. Nyes! Adem dengernya.

Jahit menjahit selesai. Saya juga sudah dibersihkan, ganti baju, pake jarit. Kemudian bagian yang mengharu-biru. Suami datang cium pipi, cium kening dan bilang “Sampean hebat!”. Huhu aku terharu dan pengen mewek, tapi kalah sama senyuman haru suami. Dia menangis ternyata tadi.

Satu per satu keluarga datang mengucapkan selamat ke saya. Rasanya pengen mewek. Saya bersyukur banget bisa menjalani proses persalinan normal. Bayi perempuan saya lahir dengan berat 3,6 kg dan panjang 50 cm. Alhamdulillah. Terima kasih Tuhan.

Bayi perempuan ini kami beri nama Marwashalina.

You may also like

2 Comments

  1. Duhh mbk ainun merinding haru bacanya kebawa suasana ikutan mewek seneng. Gabisa byangin senengnya huu. Semoga jadi anak yang solekhah dan berbakti ya marwashalina

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *