Cerita Hari Raya Idul Fitri 1437 H

Sebelumnya, saya mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1437 H. Mohon maaf apabila banyak salah kata dalam nulis blog, dan jarang update. Dah, siapa lah saya ini hahaha. Intinya, mari saling memaafkan dan melanjutkan kebaikan-kebaikan serta resolusi-resolusi yang belum tercapai.

Lebaran tahun ini…saya udah ngga single lagi! Hahaha. Iya, udah ada suami. Lebaran tahun ini juga dirumah suami. Sholat Ied bareng keluarga mertua. Uniknya adalah seabis Sholat, ada kenduri bareng. Makan bareng gitu lah, kalo istilah kami sih berkatan. Jadi setelah bersalam-salaman keliling seluruh jamaah, kita duduk bersila dan ada berkatan buat masing-masing kelompok. Berkatan ini isinya nasi, lauk pauk seperti sambal goreng kentang tempe, mie, ada ayam ato lauk apapun. Kebetulan keluarga mertua memang memasak buat berkatan ini. Cuman pas makan bareng kita ngga tau dapet berkatan dari siapa, karena udah di acak. Beralaskan daun pisang, kita makan bareng, ambil juga sesuka hati.

Kok sampe ada tradisi kayak gitu sih, emang kampungnya dimana? Kampuang nun jauh di mato hahaha. Tulungagung lah tsaayyy. Saya sama suami mah cuma beda desa. Bapak dan Ibu juga cuma beda desa, Bapak dan Ibu Mertua juga cuma beda desa. Kalo ditanya soal mudik, kita ngga tau rasanya. Karena kita cinta kampung halaman hahaha. Tapi ini juga sih yang sering disyukuri. Kita ngga pernah jauh dari keluarga. Alhamdulillah waktu kuliah saya dan suami nurut sama orang tua buat ngga usah jauh-jauh, kota sebelah aja. Begitupula dapet kerjaan, suami di kota sebelah dengan waktu tempuh 60-90 menit dari rumah. Sedangkan saya, kerja di kota sendiri dengan waktu tempuh 20 menit. Temen-temen dari SD sampe SMA juga banyak yang stay disini, kalo mau ngopi bareng ato nongkrong bareng tinggal janjian aja. Ini alhamdulillah banget.

Satu lagi, kita juga ngga perlu bikin anggaran untuk biaya transportasi mudik. Jadi, THR tahun ini full buat happy-happy sama suami. Happy kuliner takjil dan buka bersama berdua. Kebetulan aja tahun ini acara buka bersama sepi, jadi lumayan ngga terlalu sering keluar uang. Happy shopping juga hahaha. Meski untuk urusan ini suami lebih banyak yang nyenengin saya, terbukti dari jumlah baju baru banyakan saya daripada doi. Aku khilaf, sayang :*. Suami lebih tertarik sama baju-baju sarimbit, ngga mau kalo ngga kembaran sama istrinya. Katanya, kan sekarang udah beristri, yang beda boleh lah. -___-“.

Tahun ini juga jadi tahun pertama kami buat nyiapin amplop lebaran buat si krucil-krucil keponakan dari keluarga saya dan keluarga suami. Alhamdulillah bangeeet… Semoga makin lancar rejeki di tahun depan, dan bisa berbagi lebih banyak yaa… Amplop lebaran ini, saya juga sempet DIY lhoh, dari kertas kado doang, rasanya bahagia banget ngasih ke sodara-sodara.

Di desain oleh suami di H-1, buat ditempel di amplop 😀

Karena tinggal di kampung dan kota kecil gini, kita jarang banget ketemu macet. Dan macet itu malah kita temui di lebaran gini -___-” mau kemana-mana jalanan rame banget, nyebrang susah, pinter-pinter nyari jalan tikus deh dan bersabar sama kondisi jalanan kampung yang padat.

Lhoh kok ngga ada ketupat dan opor ayam? Di daerah kami, lebaran ketupat baru dilaksanakan pada hari raya ke-7. Jadi di hari ke-7 ini beberapa rumah akan memasak ketupat, lontong dan sayur untuk dibawa ke mushola, disana akan diadakan kenduri/doa bersama, mereka yang hadir akan membawa pulang ketupat sayur yang sudah dikumpulkan tadi secara acak. Di kampung saya, lumayan jarang yang memasak opor ayam sebagai teman ketupat, kebanyakan sih sayur nangka muda, rebung, kacang panjang, pepaya muda ato kacang lotho, kemudian diatasnya ditaburi bubuk kacang kedelai. Rasanya? Nikmaaat tiada tara, enduls deh pokoknya. Bahkan rame kan soal kupatan massal di Trenggalek itu, ya hampir mirip seperti itu lah. Di beberapa wilayah Tulungagung juga ada, ada sebuah gang yang keseluruhan warganya sepakat untuk kupatan massal. Yang mau datang berkunjung, silahkan makan sesuka hati. Ada banyak menu yang disediakan, sayur pepaya muda, urap-urap sampe sate. Mau nyoba? Silahkan berkunjung tahun depan 🙂

P.S. Tidak ada foto lengkap 🙁 karena cerita ini tak terencana untuk ditulis di blog

You may also like

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *