Cerita Kehamilan : Trimester Ketiga

Trimester Ketiga. Bersyukur sekali saya mampu menjalani kehamilan dengan sehat hingga trimester  ketiga ini. Saya masih kerja dari jam 8 sampe jam 4, tapi sudah antar jemput. Kondisi jalanan menuju tempat kerja saya rusak dan berlubang. Suami khawatir, begitupula Bapak. Jadilah saya tiap hari diantar jemput Ibu.

Memasuki trimester ketiga, kenaikan berat badan hampir mencapai 20 kg. Jalan berat banget. Gerak juga udah ngoyo banget. Ditambah saya mengalami pembengkakan di kaki. Kalo lagi bengkak banget, saya sampe susah jalan. Sewaktu  periksa ke Bidan, beliau menyarankan untuk ngga terlalu banyak duduk. Ini susah. Karena kerjaan saya dibelakang meja, lebih banyak duduk. Kalo sering jalan-jalan yang ada kerjaan ngga beres.

Sampe suatu hari saya ngrasa udah cape  banget. Kerjaan bukannya makin longgar tapi makin banyak. Saya sempat ijin 2 hari buat leyeh-leyeh aja dirumah. Sampe suatu pagi ​si Baby yang biasanya jam 5 pagi selalu gerak-gerak, dia diem aja. Udah dipanggil-panggil, tetep ngga respon. Badan juga rasanya enteng banget, ngga kayak hamil tua. Sampe sini, ibu hamil mana yang ngga khawatir? Selang 2 jam, si Baby gerak. Hari itu memutuskan untuk ijin ngga masuk kerja. Mau fokus godain Baby biar mau gerak. Mungkin ini perlu diperhatikan ya buat Ibu-ibu yang hamil di trimester ketiga, perhatikan jumlah gerakan bayi, setidaknya dalam waktu 2 jam sekali dia ada gerakan.

Waktu itu saya benar-benar khawatir dan sempet nangis. Berulang kali saya minta maaf ke janin saya. Apa mungkin karena saya terlalu capek. Baby saya kenapa. Pikiran udah macem-macem, ngga tenang seharian nunggu malam buat kontrol ke Obgyn.

Di Obgyn, saya ceritakan apa yang terjadi. Beliau langsung USG. Alhamdulillah, detak jantung masih bagus, posisi juga bagus. Tapi…dari hasil USG, HPL saya mundur seminggu. Ini artinya perkembangan Baby saya tidak sesuai dengan usianya. Pertanyaan pertama yang diajukan Obgyn adalah kamu ngurangi makan ya?

Eng ing eng…

Iya, dok. Saya cerita bahwa selain ke Obgyn, saya juga dipantau oleh Bidan. Bidan memprediksi bahwa janin saya sudah besar, berat lahirnya nanti bisa mencapai 3 kg lebih. Dari situ beliau menganjurkan saya untuk mengurangi karbo dan gula. Jadilah saya kurangi porsi makan.

Obgyn menjelaskan bahwa ibu hamil dilarang diet. Kemungkinan janin saya ngga gerak karena asupan makanan yang dia terima berkurang, jadinya malas gerak.

“Ibu hamil itu jangan diet, kecuali ada indikasi tertentu. Perkembangan kamu sejak awal sudah bagus. Bisa jadi karena kamu diet, bayimu males gerak gini. Sudah balikin aja porsi makan seperti biasa. Ini pun nanti bayi belum tentu mau lagi lho. 2 minggu kesini lagi ya. Kalo perkembangannya masih seperti ini, terpaksa sudahi saja kehamilannya, biar bayi berkembang diluar. Menyudahi kehamilan bukan berarti operasi lho ya, kita coba normal dulu.”

Bagai disambar petir. Sejak saat itu, saya ngga diet-diet lagi. Khawatir akan kondisi janin karena dia belum cukup bulan untuk dilahirkan. Keesokan paginya, saya memutuskan untuk cuti.

Saya cuma mengajukan cuti by phone, suratnya menyusul. Saya ingin fokus dengan janin saya dan mempersiapkan diri untuk proses persalinan. Ibaratnya, perjuangan saya dan janin sudah sejauh ini, saya ngga mau mengorbankan kesehatan kami. Beberapa malam saya habiskan dengan menangis ke suami, saya merasa bersalah dengan janin kami.

Saya dan suami memang menggunakan 2 opsi, Bidan dan Obgyn. Mana yang baik, itu yang kami pakai. Saat itu saya percaya bahwa bayi akan mencari jalannya sendiri. Kalopun saya harus melahirkan bayi dengan berat lumayan, pastilah saya dikasih kemampuan.

You may also like

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *