Cerita Kehamilan : Trimester Kedua

Hamdalah. Masuk trimester kedua. Trimester pertama terlampaui dengan sehat, baik saya maupun B!. B! are for Baby.

Konon katanya ini adalah trimester paling aman, paling sehat, paling bugar dan dianjurkan untuk babymoon.

Tapi tidak berlaku buat saya. Trimester kedua ini saya sempat mendadak demam tanpa ada gejala apapun. Jadi ceritanya, malam itu saya putuskan untuk tidur dirumah orang tua, karena Bapak sendirian, Ibu sedang ke Malang untuk jenguk Adek saya yang lagi kuliah. Jam 9 malam saya berangkat tidur seperti biasa, hanya saja tangan kiri saya meriang. Saya pikir, mungkin saya hanya capek dan perlu tidur saja. Di tengah malam, saya terbangun dengan kondisi menggigil. Saya membangunkan suami saya dan bilang kalo saya tidak enak badan. Dia pegang badan saya dan bilang kalo saya demam, besok paginya diantar ke Bidan. Sesampai di Bidan, saya cek tekanan darah, alhamdulillah masih normal. Suhu tubuh saya memang cukup tinggi, Bidan bilang gejala radang tenggorokan. Diberi obat dan istirahat, esoknya saya sudah mendingan.

Namun selang beberapa minggu, suami terserang batuk pilek, serumah mertua juga batuk pilek. Udah berusaha buat jaga makan biar ngga sampe tertular, eh tetep tertular juga, namanya juga serumah. Saya memutuskan ke Obgyn, karena khawatir batuk saya, soalnya beberapa kali kontraksi dan reflek saya mengejan. Selain itu saya juga ngga berani sembarangan minum obat.

Di Obgyn, saya diresepkan obat drugstore yang mana suami bisa mengonsumsi juga. Karena beliau tahu bahwa batuk pilek saya karena tertular suami. Sesampainya dirumah, saya makan dan segera minum obat dari Obgyn. Namun tengah malam, sesuatu terjadi. Saya tidak tahu kenapa, tiba-tiba jantung saya berdebar kencang, susah nafas, perut kembung. Masa’ iya saya lapar lagi? Saya coba makan, berkurang debaran jantung saya, saya mencoba tidur lagi. Tertidur beberapa menit, perut mulai ngga nyaman lagi dan mual. Kemudian, saya muntah-muntah sampe lemes. Curiga saya, saya kurang cocok dengan dosis obat.

Saya emang tipikal orang yang malas minum obat. Saya sering banget skip minum vitamin kehamilan saya. Rasanya bosen tiap hari minum vitamin. Dan lagi paling ngga bisa minum obat dengan air, harus dengan pisang. Ngga ada pisang, pilih bertengkar sama suami daripada harus minum obat dengan nasi lah roti lah. Bandel? Memang :p

Sejak saat kejadian muntah tengah malam, saya ngga minum obat lagi. Saya pilih gunakan vicks vaporub buat oles-oles tenggorokan yang gatel karena batuk. Syukur alhamdulillah, Si B! baik-baik aja, sehat di rahim saya. Sehat terus ya, Nak.

Selama trimester kedua ini, saya diresepin vitamin BioCal 95 dan Fetavita. Fetavita ini susah banget ditelan, kapsulnya gede, meski warnanya menarik. Makanya males banget konsumsi ini, rasanya mendadak tenggorokan saya menyempit kalo liat si Fetavita.

Jadi bagaimana babymoon? Ngga ada. Karena apa? Karena suami saya super hati-hati banget. Sampe-sampe dia itu takut boncengin saya, takut bawa saya perjalanan jauh. Huh!

Semoga kami sehat terus. Aamiin.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *