Terima kasih 2015, Selamat datang 2016!

Happy New Year!

Ah belum telat kan kalo mau ngucapin Selamat Tahun Baru? Januari baru seminggu kok hihihi

Ini akibatnya kalo kelamaan libur dirumah dan hanya memanfaatkan koneksi smartphone, susah mau update blog. Lebih mantap kalo buka di komputer. Dan saya baru sadar kalo dapet email dari WordPress pas mau memasuki tahun baru kemarin. Aaaa ini kaleidoskop apalah-apalah…

Aku mah apa atuh, cuma Blogger newbie, dikunjungi juga baru ratusan, tulisan masih puluhan. Dan ini jadi salah satu resolusi 2016, semoga makin rajin ngopeni (ngerawat) blog ini, makin rajin nulis dan tingkatkan kualitas konten. Aamiin…

Dan ini dia rangkuman dari WordPress. Thanks WordPress, thanks 2015. Welcome 2016! *bakar mercon :D*

Berikut ini kutipannya:

Satu kereta gantung di San Francisco mengangkut 60 orang. Blog ini telah dilihat sekitar 810 kali di 2015. Jika itu adalah kereta gantung, dibutuhkan sekitar 14 perjalanan untuk mengangkut orang sebanyak itu.

Klik di sini untuk melihat laporan lengkap.

Continue Reading

Kampanye Pro ASI

http://drg.dionella.net/wp-content/uploads/2013/01/supaya-asi-lancar-melimpah.jpg

Picture : http://drg.dionella.net/wp-content/uploads/2013/01/supaya-asi-lancar-melimpah.jpg

Saya masih single, tapi memang berada di usia-usia yang pantas dan sering mendapatkan pertanyaan “kapan nikah?”. Saya selalu kasih jawaban, doakan saja yang terbaik. Apa saya risih? Kadang, tapi udah kebal juga. Selain karena berada di usia-usia yang memang sudah sepantasnya punya suami dan anak, saya juga tinggal di lingkungan dimana anak baru lulus SMA menikah adalah suatu kewajaran.

Continue Reading

November Nyinyir

“Postingan ini buat yang suka nyinyir katanya kalo nikah muda gabisa nge-trip, gabisa kekinian karena udah ada bayi. Nah ini apa buktinya?”

*postingan diatas diikuti upload-an foto bertongsis ria sama kawannya di pantai, dan TANPA bayi. Sekali lagi sodara-sodara, TANPA bayi.*

Bayinya dimana? Seluruh jagat sosmed juga tau lah, kalo si bayi sama Embah-nya. Pake huruf ‘h’ ya bukan ‘k’.

Gemes banget lah sama bocah-bocah cilik yang udah merid ini, mau MBA lah ato emang udah ga kuat nahan diri aja, punya bayi tapi masih aja saingan kekinian. Ujung-ujungnya, si Ibu alias Embahnya si bayi jadi pengasuh.

Ehm… Ehm… Jaman dulu menikah muda adalah untuk membantu meringankan beban orang tua, terutama dari pihak perempuan. Karena perempuan kemudian akan mengabdi sebagai seorang istri dirumah sang lelaki. Dan seluruh biaya hidup perempuan akan ditanggung lelaki.

Lalu sekarang? Menikah muda malah menambahi beban orang tua. Si mamah muda sibuk membantu papah muda mencari nafkah, alhasil sang nenek yang seharusnya menikmati masa senja bersama si kakek, harus dengan sabar mengganti pampers sang cucu yang lucu. Padahal menitipkan anak kepada orang tua kita seharusnya ada etika, benar begitu? Kalo sudah begini, bisa dibilang siap jadi Ibu ngga tuh?

Asuhan mamah ato asuhan embah?

Continue Reading