Lontong Tahu Tulungagung di siang hari


Semenjak kantor saya pindahan dari area kota ke area pinggiran dengan pemandangan hamparan sawah di kanan kiri dan depan, problem utamanya adalah makanan.

Kalo dulu kanan kiri dan depan adalah warung penjaja makanan. Sebelah kanan adalah warung ibu-ibu komplit dengan sayur dan aneka bothok. Sebelah kiri adalah warung kopi yang menyediakan minuman dingin dan camilan krupuk. Depan kantor adalah warung es kelapa muda dan jalan raya yang terkadang penjual bakso, soto, mie ayam lewat. Tinggal panggil dan mereka mendekat.

Continue Reading

Sarapan Bubur Ayam Karangwaru Tulungagung

Oke. Nama gerobak Ibunya sih Bubur Ayam Jakarta, logatnya juga Jakarta. Tapi lokasinya di Karangwaru. Kalo mau kesini bilangnya ya ke Bubur Ayam Karangwaru.

Cukup susah nyari bubur di Tulungagung, apalagi bubur ayam. Kebanyakan Ibu-ibu di pasar pagi jualnya bubur sumsum atau bubur lodho. Dan Bubur Ayam Karangwaru ini salah satu favorit saya. Setiap kali gowes sama Mas WP kalo rutenya ke selatan dan doi bertanya, pengen sarapan apa? Bubur dong, jawab saya.


Buat saya, porsi bubur ayam ini pas buat ukuran perut. Komposisi bubur, suwiran ayam, kacang dan aneka lauknya pas hingga suapan terakhir bahkan takaran krupuk yang diberikan juga pas. Karena kadang kita pernah kan menemui buburnya banyak tapi lauknya yah gitu-gitu aja, suapan terakhir bubur doang malahan. Selain porsi yang pas, gurihnya juga nikmat. Karena saya suka manis, suka makanan berbau kecap, jadi saya suka tuang kecap yang agak berlebih. Apa gurihnya hilang? Sama sekali, tidak.


Bertempat di sebuah warung sederhana dan cenderung sempit, Bubur Ayam Karangwaru ini bisa ditemui di sebelah utara Waroeng Bima, jalur provinsi Tulungagung-Trenggalek. Buka warung sekitar jam 7 pagi, jam 9 pagi kadang sudah habis. Datang jam 8 pagi adalah jam yang paling tepat, tapi siap-siap antri dan ngga kebagian meja ya. Laris sih! 😀

Continue Reading

MaȍMochi, Mochi Ice Cream Tulungagung

Yuhuuu… Tulungagung ada Mochi.

Mochi itu apa? Mochi sebenarnya adalah camilan dari Jawa Barat, dibuat dari tepung ketan berisi cincangan kacang. Teksturnya kenyal-kenyal lucu. Kenapa lucu? Soalnya lengket-lengket berbedak, kenyal digigit.

Dan sekarang ada Mochi Ice Cream. Mochi Ice Cream asalnya dari Jepang, dibuat dari tepung ketan juga, tapi berisi ice cream. Hmmm sama manisnya, tapi yang ini sajian dingin.

Pertama kali nyicipin Mochi Ice Cream ini pas lagi di Malang, karena Tulungagung waktu itu belum ada. Berawal dari stalking akun Instagram @TulungagungSparkling, eh ada Mochi lho. Mochi Ice Cream Tulungagung bawa nama MaoMochi.

Continue Reading

Nasi Pecel Mojo-Kediri

Kayaknya sudah jadi lifestyle saya sama Abang kalo tiap hari minggu ato hari libur agendanya bersepeda. Yes. Bodo amat ya sama sepeda kita apa, yang penting mancal alias kayuh pedal. Kalo kata Abang, apapun sepeda kita, kalo kita mancal bareng, kita sama. Nice quote ya, Kak.

Rute di hari Buruh ini ke utara arah Kediri, Abang ngotot banget pengen foto-foto landscape dengan view gunung sama sawah. Hayuk ajalah, Kak. Dan yang gak boleh terlewat adalah isi perut. Kayuh kanan kiri, lewat sana sini, pemandangan ini itu, jepret sana jepret sini. Kita mampir di warung pinggiran jalan. Di jalanan arah Kediri lewat Mojo ya, bukan jalur provinsi. Makanya, saya kasih judul Nasi Pecel Mojo 😀 lupa ga kenalan sama ibu-ibu pemiliknya. View depan langsung menghadap sawah di seberang jalan, dengan gubuk-gubuk kecil.

Ini warung biasa, biasa banget. Kursinya cukup dari kayu, meja pun dari kayu. Warung ini jual aneka menu makanan, mulai dari Nasi Pecel, Nasi Tumpang sampe Nasi Lodeh. Ini semua makanan khas Kediri dan Tulungagung, makanan yang familiar buat lidah-lidah ndeso. Jangan sepelein nama ato tampilan ya, yang penting rasanya Bung, dijamin endesss.
Warung ini juga lumayan endesss. Selain jual Nasi Pecel, juga ada aneka gorengan dan jajanan lainnya. Buat yang hobi gowes ato mancal kayak kita, dengan rute ga jelas, saya rekomendasiin warung ini buat bengkel perutnya. Nasi Pecelnya dibanderol 4000an aja, Teh Hangat 1500an, gorengan 1000an. Dan satu lagi, ada rempeyek gurih empuk enak, per bungkus 2000 aja lho, saya sampe beli 4 bungkus 😀

image

Buat saya rute ini lumayan jauh lho, lupa sih ga ngukur berapa kilometer. Tapi udah sampe perbatasan kota sebelah kan jauh. Yang kadang bikin males buat gowes adalah rute pulangnya, berasa ga nyampe-nyampe rumah pffft~
Tapi buat kita berdua, olahraga ini yang paling menyenangkan dan murah. Kita bisa dapat pemandangan menyenangkan plus kalo hobby makan kayak kita bisa nyobain warung-warung pinggir jalan yang kadang ternyata rasanya ga kalah sama restoran. Harga murah, kualitas mewah.

Sekian dulu My Bike My Advent-Culinary pertama saya. Semoga bisa konsisten buat kasih info-info apapun sambil mancal. Jangan lupa olahraga, People.

Continue Reading