Cerita Hari Raya Idul Fitri 1437 H

Sebelumnya, saya mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1437 H. Mohon maaf apabila banyak salah kata dalam nulis blog, dan jarang update. Dah, siapa lah saya ini hahaha. Intinya, mari saling memaafkan dan melanjutkan kebaikan-kebaikan serta resolusi-resolusi yang belum tercapai.

Lebaran tahun ini…saya udah ngga single lagi! Hahaha. Iya, udah ada suami. Lebaran tahun ini juga dirumah suami. Sholat Ied bareng keluarga mertua. Uniknya adalah seabis Sholat, ada kenduri bareng. Makan bareng gitu lah, kalo istilah kami sih berkatan. Jadi setelah bersalam-salaman keliling seluruh jamaah, kita duduk bersila dan ada berkatan buat masing-masing kelompok. Berkatan ini isinya nasi, lauk pauk seperti sambal goreng kentang tempe, mie, ada ayam ato lauk apapun. Kebetulan keluarga mertua memang memasak buat berkatan ini. Cuman pas makan bareng kita ngga tau dapet berkatan dari siapa, karena udah di acak. Beralaskan daun pisang, kita makan bareng, ambil juga sesuka hati.

Continue Reading

Tentang Cincin Palladium

img_5772-1
Palladium

Seharusnya postingan ini ada sebelum Resmi Dilamar karena saya memang berburu cincinnya sebelum dilamar. Mas WP bukan tipikal lelaki romantis. Jadi ya, kalo membayangkan ada kata-kata ‘Will you marry me’ keluar dari mulutnya, tidak pernah ada, sejauh ini. Jadi, gimana cara dia ngelamar saya? Kirim-kirim foto cincin, yang kemudian disusul kirim-kirim foto baby di Whatsapp -____-“

Continue Reading

The Date is Set

Pertama kalinya berbagi cerita cinta di blog ini. Sebelumnya masih malu-malu cerita tentang cinta-cintaan 😀 meski di beberapa postingan sering banget tokoh ini ada. Saya sering menyebutnya Abang, Kakak, Mas WP dan apalah-apalah. Secara dunia nyata saya lebih sering panggil Kakak, terutama didepan keluarga dan teman. Kalo lagi berdua mah suka-suka, kadang Yang, kadang Beb, kadang julukan dia, Jie. Jie ini udah lama banget ngga diterapin, sejak masuk dunia kerja udah ngga pernah panggil Ja Jie Ja Jie lagi. Sekarang sebut aja dia Mas WP ya, meski saya sebenernya ngga pernah bisa panggil dia Mas. Hahaha lucu aja dengernya. Jangan kan panggil Mas, sebut namanya saja jarang, kedengarannya pun bakal aneh. Begitupula Mas WP ke saya. Mas WP sejak pertama jadian bertahun-tahun yang lalu, panggil saya Ndul-Ndule. Ndul, tumbas iki yoh. Ndul, mrono yoh. Ndul, iki lho. Sama seperti dia yang ngga pernah denger saya sebut namanya, saya juga ngga pernah denger dia sebut nama saya, kecuali didepan keluarga. Didepan temen-temennya, Kakak-Ndule.

Continue Reading