Cerita Melahirkan Marwashalina

Mengambil cuti melahirkan lebih awal itu memang harap-harap cemas. Menghitung hari menuju HPL sembari peka sama segala rasa yang termasuk tanda-tanda, dan betapa sedihnya ketika yang dianggap tanda itu hanya PHP belaka hahaha

Saya memutuskan untuk cuti tanggal 20 Januari, meski HPL saya masih tanggal 2 Februari. Beberapa orang menganggap ini terlalu mepet. Ya kali kalo dapet cuti 3 bulan, cuti saya cuma 2 bulan. Malah temen saya enak banget, cutinya tepat dia lahiran. Hari ini lahir, langsung terhitung cuti. Cuti awal ini dikarenakan kondisi saya secara fisik dan psikologis. Secara fisik saya mengalami edema, yaitu pembengkakan. Pembengkakan terjadi pada kaki. Hal ini disebabkan karena saya terlalu lama duduk. Kerjaan saya memang dibelakang meja, cuman wira wiri buat ke kamar mandi. Ditambah perut udah gede banget, makin berat dan makin malas buat jalan-jalan. Psikologisnya, dikejar kerjaan, udah gitu aja.

Sebelum memutuskan cuti esok harinya, malamnya saya kontrol ke Obgyn. Karena pagi harinya, saya sempat ngga ngrasain gerakan si Baby. Cerita lengkapnya ada di trimester ketiga.

Selama cuti, kegiatan saya cuma makan, jalan-jalan, tidur, ngegame dan latihan. Latihan apa? Berdiri jongkok. Gerakan berdiri jongkok ini membantu Baby cepat turun ke panggul. Ketika mandi, berdiri jongkok 25 kali. Nonton TV, berdiri jongkok 25 kali sambil bicara sama Baby, “ayo Dek, turun ke panggul ya.”

Continue Reading

Cerita Kehamilan : Trimester Ketiga

Trimester Ketiga. Bersyukur sekali saya mampu menjalani kehamilan dengan sehat hingga trimester  ketiga ini. Saya masih kerja dari jam 8 sampe jam 4, tapi sudah antar jemput. Kondisi jalanan menuju tempat kerja saya rusak dan berlubang. Suami khawatir, begitupula Bapak. Jadilah saya tiap hari diantar jemput Ibu.

Memasuki trimester ketiga, kenaikan berat badan hampir mencapai 20 kg. Jalan berat banget. Gerak juga udah ngoyo banget. Ditambah saya mengalami pembengkakan di kaki. Kalo lagi bengkak banget, saya sampe susah jalan. Sewaktu  periksa ke Bidan, beliau menyarankan untuk ngga terlalu banyak duduk. Ini susah. Karena kerjaan saya dibelakang meja, lebih banyak duduk. Kalo sering jalan-jalan yang ada kerjaan ngga beres.

Sampe suatu hari saya ngrasa udah cape  banget. Kerjaan bukannya makin longgar tapi makin banyak. Saya sempat ijin 2 hari buat leyeh-leyeh aja dirumah. Sampe suatu pagi ​si Baby yang biasanya jam 5 pagi selalu gerak-gerak, dia diem aja. Udah dipanggil-panggil, tetep ngga respon. Badan juga rasanya enteng banget, ngga kayak hamil tua. Sampe sini, ibu hamil mana yang ngga khawatir? Selang 2 jam, si Baby gerak. Hari itu memutuskan untuk ijin ngga masuk kerja. Mau fokus godain Baby biar mau gerak. Mungkin ini perlu diperhatikan ya buat Ibu-ibu yang hamil di trimester ketiga, perhatikan jumlah gerakan bayi, setidaknya dalam waktu 2 jam sekali dia ada gerakan.

Continue Reading

Cerita Kehamilan : Trimester Kedua

Hamdalah. Masuk trimester kedua. Trimester pertama terlampaui dengan sehat, baik saya maupun B!. B! are for Baby.

Konon katanya ini adalah trimester paling aman, paling sehat, paling bugar dan dianjurkan untuk babymoon.

Tapi tidak berlaku buat saya. Trimester kedua ini saya sempat mendadak demam tanpa ada gejala apapun. Jadi ceritanya, malam itu saya putuskan untuk tidur dirumah orang tua, karena Bapak sendirian, Ibu sedang ke Malang untuk jenguk Adek saya yang lagi kuliah. Jam 9 malam saya berangkat tidur seperti biasa, hanya saja tangan kiri saya meriang. Saya pikir, mungkin saya hanya capek dan perlu tidur saja. Di tengah malam, saya terbangun dengan kondisi menggigil. Saya membangunkan suami saya dan bilang kalo saya tidak enak badan. Dia pegang badan saya dan bilang kalo saya demam, besok paginya diantar ke Bidan. Sesampai di Bidan, saya cek tekanan darah, alhamdulillah masih normal. Suhu tubuh saya memang cukup tinggi, Bidan bilang gejala radang tenggorokan. Diberi obat dan istirahat, esoknya saya sudah mendingan.

Namun selang beberapa minggu, suami terserang batuk pilek, serumah mertua juga batuk pilek. Udah berusaha buat jaga makan biar ngga sampe tertular, eh tetep tertular juga, namanya juga serumah. Saya memutuskan ke Obgyn, karena khawatir batuk saya, soalnya beberapa kali kontraksi dan reflek saya mengejan. Selain itu saya juga ngga berani sembarangan minum obat.

Di Obgyn, saya diresepkan obat drugstore yang mana suami bisa mengonsumsi juga. Karena beliau tahu bahwa batuk pilek saya karena tertular suami. Sesampainya dirumah, saya makan dan segera minum obat dari Obgyn. Namun tengah malam, sesuatu terjadi. Saya tidak tahu kenapa, tiba-tiba jantung saya berdebar kencang, susah nafas, perut kembung. Masa’ iya saya lapar lagi? Saya coba makan, berkurang debaran jantung saya, saya mencoba tidur lagi. Tertidur beberapa menit, perut mulai ngga nyaman lagi dan mual. Kemudian, saya muntah-muntah sampe lemes. Curiga saya, saya kurang cocok dengan dosis obat.

Saya emang tipikal orang yang malas minum obat. Saya sering banget skip minum vitamin kehamilan saya. Rasanya bosen tiap hari minum vitamin. Dan lagi paling ngga bisa minum obat dengan air, harus dengan pisang. Ngga ada pisang, pilih bertengkar sama suami daripada harus minum obat dengan nasi lah roti lah. Bandel? Memang :p

Sejak saat kejadian muntah tengah malam, saya ngga minum obat lagi. Saya pilih gunakan vicks vaporub buat oles-oles tenggorokan yang gatel karena batuk. Syukur alhamdulillah, Si B! baik-baik aja, sehat di rahim saya. Sehat terus ya, Nak.

Selama trimester kedua ini, saya diresepin vitamin BioCal 95 dan Fetavita. Fetavita ini susah banget ditelan, kapsulnya gede, meski warnanya menarik. Makanya males banget konsumsi ini, rasanya mendadak tenggorokan saya menyempit kalo liat si Fetavita.

Jadi bagaimana babymoon? Ngga ada. Karena apa? Karena suami saya super hati-hati banget. Sampe-sampe dia itu takut boncengin saya, takut bawa saya perjalanan jauh. Huh!

Semoga kami sehat terus. Aamiin.

Continue Reading

Cerita Hari Raya Idul Fitri 1437 H

Sebelumnya, saya mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1437 H. Mohon maaf apabila banyak salah kata dalam nulis blog, dan jarang update. Dah, siapa lah saya ini hahaha. Intinya, mari saling memaafkan dan melanjutkan kebaikan-kebaikan serta resolusi-resolusi yang belum tercapai.

Lebaran tahun ini…saya udah ngga single lagi! Hahaha. Iya, udah ada suami. Lebaran tahun ini juga dirumah suami. Sholat Ied bareng keluarga mertua. Uniknya adalah seabis Sholat, ada kenduri bareng. Makan bareng gitu lah, kalo istilah kami sih berkatan. Jadi setelah bersalam-salaman keliling seluruh jamaah, kita duduk bersila dan ada berkatan buat masing-masing kelompok. Berkatan ini isinya nasi, lauk pauk seperti sambal goreng kentang tempe, mie, ada ayam ato lauk apapun. Kebetulan keluarga mertua memang memasak buat berkatan ini. Cuman pas makan bareng kita ngga tau dapet berkatan dari siapa, karena udah di acak. Beralaskan daun pisang, kita makan bareng, ambil juga sesuka hati.

Continue Reading

Tentang Cincin Palladium

img_5772-1
Palladium

Seharusnya postingan ini ada sebelum Resmi Dilamar karena saya memang berburu cincinnya sebelum dilamar. Mas WP bukan tipikal lelaki romantis. Jadi ya, kalo membayangkan ada kata-kata ‘Will you marry me’ keluar dari mulutnya, tidak pernah ada, sejauh ini. Jadi, gimana cara dia ngelamar saya? Kirim-kirim foto cincin, yang kemudian disusul kirim-kirim foto baby di Whatsapp -____-“

Continue Reading