Tentang Dot Bagi Marwa

Saya pernah cerita di postingan melahirkan bahwa meskipun Marwa pernah minum sufor di awal kelahirannya, saya bersyukur nggak sediain dot. Jadi malam setelah Marwa lahir, Bidan bikinin sufor di gelas. Minumnya disendokin. Saya yang masih pemulihan, mencoba buat tidur tapi jahitan rasanya cekit-cekit, sama sekali nggak kepikiran soal ASI dan menyusui. Benar-benar blank, karena lihat ada manusia cilik gitu.

Sampe kemudian ketika saya pulang kerumah, mulailah si Marwa bayi ngajak begadang. Dibikinin susu masih aja menangis. Ibu saya kemudian nyeletuk, ASI mu belum keluar?. Oh iya ASI, tepuk jidat lah saya. Saya pencet-pencet, nihil. Besoknya saya dimasakin sayur daun katuk, dibuatin rendang sama mertua, saya pijit-pijit payudara dan suami beliin pompa ASI komplit sama booster ASI. Sore harinya, saya pencet lagi, wow keluar, setetes doang. Tapi saya tidak menyerah!

Continue Reading

Anak Sakit, Sabar dan Gendong

Akhir pekan kemarin, si anak gadis tiba-tiba demam. Padahal sewaktu sore perjalanan pulang kerumah, dia ngga menunjukkan tanda-tanda mau sakit. Masih aktif seperti biasa. Namun menjelang malam jam 9, saya pegang tubuhnya kok suhunya meningkat. Untung saya selalu bawa termometer dan transpulmin di tas. Sewaktu di cek, suhu tubuhnya 37°. Pertolongan pertama segera kompres modern yang tinggal tempel itu.

Si Marwa sebenarnya sejauh ini tipikal bocah yang jarang sakit. Seingat saya, ini adalah demam kedua dia sampai usia 13 bulan ini. Yang pertama di usia 7 bulan. Itupun masih bisa senyum mringis meski malas bermain. Alhamdulillah sekali. Sebagai Ibunya, saya ngga terlalu panik. Slow banget. Batuk pilek pun jarang. Pilek pertama saat dia masuk MPASI, kenalan dengan air putih dan pilek deh. Setelah itu pilek lagi, tapi 2 hari beres. Ngga pernah konsumsi obat apapun, cuma transpulmin aja. Alhamdulillaaah~

Continue Reading

Plugged Duct dan Ujian Menyusui Lainnya

Setelah cerita tentang Ujian Menyusui yang saya alami di usia Marwa 13 bulan ini, saya jadi flashback ke ujian-ujian sebelumnya. Sekalian buat semangatin diri sendiri kalo saya masih mau dan mampu lanjutin perjalanan menyusui ini.

Ujian yang paling besar yang masih saya ingat adalah ketika Marwa usia 4 bulan dan 9 bulan. Tiap semester ada aja ya ujiannya.

Continue Reading

Ujian Menyusui (lagi)

Ah lagi-lagi tentang menyusui…

Sebenarnya saya punya banyak banget cerita untuk dibagikan tentang menyusui ini. Tapi saking banyaknya, semua cuma masih jadi draft.

Dan tentang Ujian Menyusui ini kenapa diberi judul (lagi), karena ya pernah mengalami hal seperti ini.

Continue Reading

Love Story : Me and My Husband

Postingan ini sebenarnya karena saya pengen nulis tapi bingung mau nulis apa. Kebetulan Valentine Day kan, yaudah nulis cerita cinta sama Bapaknya Marwa aja lah. Apalagi beberapa hari yang lalu sempat baca tulisan sohib yang lagi ngerayain anniversarry sama suami. Jadi keinget jaman pacaran sama suami :3

Saya kenal suami usia 16 tahun, waktu kami sama-sama duduk di bangku SMA dan kami sekelas. Level circle sekecil itu. Kalo temen lain bisa dapet gebetan anak kelas ini, kelas sana, lha kalo aku dia yang duduk dibelakang. Hahaha.

Singkat cerita, saya lupa gimana dia nyatain cinta, cemen lah pokoknya. Ngga pake bunga ato coklat ato kalimat puitis. Tau-tau kami sayang-sayangan aja, gitu. Hahaha. Pedekate juga sebentar banget, sama-sama jomblo sih ya. Sampe kemudian pertanyaannya adalah “eh kita pacaran nih? Tanggal berapa?” Dan disepakati tanggal 24 November 2006 sebagai tanggal jadian. Hahaha.

Selama 1 tahun di kelas X SMA, kami sekelas. Kelas XI SMA, kami pisah sekelas karena penjurusan. Saya masuk IPA 1 dan dia IPA 3. Jaman segitu level bertengkar receh banget, soal temen. Gara-gara saya punya geng Pesek Family, dia sering banget cemburu karena saya lebih sibuk sama sahabat-sahabat ini. Sok nglupain dia lah, saya cuek lah, katanya.

Continue Reading