Pasang KB IUD di RSIA Amanda Tulungagung

Akhir-akhir ini saya merasa sering banget lihat cerita kehamilan dengan jarak yang relatif dekat. Saya ngga nge-judge apa-apa sih ya, namanya juga rejeki. Namun disini saya lebih memilih untuk bikin planning tentang nambah anak. Selain karena alasan finansial, juga karena alasan keegoisan. Iya, saya ini ibu egois lho. Saya punya hobi banyak, dan kedepan pengen nerusin hobi-hobi itu, ini aja udah kangen banget mainan kristik :p

Setelah melalui berbagai pemikiran, diskusi bolak balik sama suami, pake rayu-rayu juga, saya memutuskan pasang IUD. Alasan utamanya, ini KB non-hormonal. Meskipun ada juga IUD Hormonal, namun saya memilih yang non-hormonal. Saya juga masih dalam tahap menyusui, kalo harus yang hormonal rasanya saya nggak siap kalo proses menyusui saya berantakan. Saya juga punya gen gemuk, juga pernah mengalami kulit wajah berjerawat. Saya ngga pengen kedua hal tersebut muncul karena efek KB yang hormonal.

Continue Reading

5 Akun Instagram Favorit

Siapa sih yang nggak punya akun Instagram? Bayi lahir aja langsung punya akun Instagram ya. Justru yang tuwir-tuwir gini kadang males sosmed-an, bingung yang mau di update apa.

Akun sosmed yang sampai saat ini masih aktif saya gunakan ya cuma Facebook, Instagram dan Twitter. Snapchat, ask.fm, duh apa ya itu… Langsung inget umur deh. Kalo jaman sebelum Twitter ada Plurk juga, saya masih ngikutin, tapi nggak punya temen. Di Twitter pun saya nggak punya temen.

Continue Reading

Tentang Dot Bagi Marwa

Saya pernah cerita di postingan melahirkan bahwa meskipun Marwa pernah minum sufor di awal kelahirannya, saya bersyukur nggak sediain dot. Jadi malam setelah Marwa lahir, Bidan bikinin sufor di gelas. Minumnya disendokin. Saya yang masih pemulihan, mencoba buat tidur tapi jahitan rasanya cekit-cekit, sama sekali nggak kepikiran soal ASI dan menyusui. Benar-benar blank, karena lihat ada manusia cilik gitu.

Sampe kemudian ketika saya pulang kerumah, mulailah si Marwa bayi ngajak begadang. Dibikinin susu masih aja menangis. Ibu saya kemudian nyeletuk, ASI mu belum keluar?. Oh iya ASI, tepuk jidat lah saya. Saya pencet-pencet, nihil. Besoknya saya dimasakin sayur daun katuk, dibuatin rendang sama mertua, saya pijit-pijit payudara dan suami beliin pompa ASI komplit sama booster ASI. Sore harinya, saya pencet lagi, wow keluar, setetes doang. Tapi saya tidak menyerah!

Continue Reading
1 2 3 15