Resume Kulwap Memilih Sekolah – Imelda Hutapea

Bersyukurnya kita para Ibu-Ibu yang hidup di jaman Millenials ini. Dimana semua informasi gampang banget diperoleh, bahkan bersedia mematahkan mitos dan gaya-gaya pengasuhan jaman dulu dengan acuan sumber yang gampang diperoleh juga. Iya kan?

Kemudian juga ada kuliah-kuliah online yang bisa diikuti, entah webinar atau semacam kuliah lewat Whatsapp (Kulwap) mulai dari gratis, berbayar dan berlangganan. Sungguh hidup kita dimudahkan ya? Sambil goleran, pegang hape, ilmu nambah. Alhamdulillah~

Salah satunya yang kemarin baru saya ikuti yaitu Kulwap tentang Memilih Sekolah dari penulis buku dengan judul yang sama, Imelda Hutapea. Moderatornya dari Kediri, Bunda Ainul Luthfiana.

Continue Reading

Marwa 15 bulan

Belum Jalan

Marwa 15 bulan dan belum jalan. Hahaha.

Ibunya udah kepengen banget dia bisa jalan, udah siapin sepatu-sepatu lucu. Tapi ya, anaknya belum punya nyali untuk jalan. Wk.

Belum punya nyali ato belum pengen jalan sendiri, entahlah. Kaki udah kuat napak, lutut mengunci dengan baik, naik turun kasur sudah jangan ditanya lagi. Tapi masih males sepertinya. Merangkak sudah mulai males dan minta titah terus, sekalipun itu cuma 5 langkah.

Titah pun minta. “Titaaah…..” Sambil tangan nyari-nyari jari orang terdekat. Kemudian di titah, 5 langkah, stop, berdiri di meja, entah ngapain, minta titah lagi. Pokoknya dia males aja mau ngerangkak, jadi titah.

Titah pun 1 tangan, jadi udah model boncengan tangan gitu. Yaelah cil, ngapa ngga jalan sendiri aja sih -___-”

Komunikasi jelas

Dibalik belum niatnya dia jalan, komunikasi sama dia udah jelas banget. Marwa bisa mengutarakan maunya apa, ditanya pun bisa menjawab.

– Dia juga mampu ditanya, namanya siapa? Awa… (Marwa)

– Ini siapa? (Sambil tunjuk)

Ayah… (Ayah)

Bu… (Ibu)

Tiii… (Uti)

Mak… (Nenek Buyut dr saya)

Mbok… (Nenek Buyut dr suami)

Mbak… (Klo ada anak perempuan diatas dia)

– Mampu melanjutkan nama lengkapnya.

Semua bahasa Marwa di usia 15 bulan ini nggak cuma babbling ato membeo, hampir semua punya makna.

Bahkan saat ada pesawat lewat dengan suara cukup mengagetkan pun dia bisa bilang “dadet awa dadet…” sambil pegangin dada dia. Hahaha. Lebay lu ah!

Baca buku sudah mampu nunjuk gambar-gambar, apapun itu. Kalo nggak tau dia akan tanya, ato nyamber aja yang menurut dia mirip.

Saat cuaca dingin, saya pernah tanya, dingin? Peluk peluk. Dia peluk erat sekali. Ah so sweet sekali…

Marwa, Ibu sayang, kiss dong. | Emmaah *nyodorin pipi* | Terima kasih. Marwa baik sekali. | Iyah. | -____-”

Jadi, inti postingan ini apa? Nggak ada. Cuma pamer anak. Hahaha.

Yang jelas sih, kemampuan motorik kasar dan verbal sifatnya pasti balapan. Jika verbal maju lebih dulu, pasti motorik kasar belakangan. Begitupun sebaliknya.

Worry, pasti lah, wajar. Cuma harus ditahan untuk nggak membanding-bandingkan aja. Semua pasti akan berkembang pada waktunya. Tetap dilatih dan bersyukur sama sekecil apapun kemampuan anak.

Continue Reading

Pasang KB IUD di RSIA Amanda Tulungagung

Akhir-akhir ini saya merasa sering banget lihat cerita kehamilan dengan jarak yang relatif dekat. Saya ngga nge-judge apa-apa sih ya, namanya juga rejeki. Namun disini saya lebih memilih untuk bikin planning tentang nambah anak. Selain karena alasan finansial, juga karena alasan keegoisan. Iya, saya ini ibu egois lho. Saya punya hobi banyak, dan kedepan pengen nerusin hobi-hobi itu, ini aja udah kangen banget mainan kristik :p

Setelah melalui berbagai pemikiran, diskusi bolak balik sama suami, pake rayu-rayu juga, saya memutuskan pasang IUD. Alasan utamanya, ini KB non-hormonal. Meskipun ada juga IUD Hormonal, namun saya memilih yang non-hormonal. Saya juga masih dalam tahap menyusui, kalo harus yang hormonal rasanya saya nggak siap kalo proses menyusui saya berantakan. Saya juga punya gen gemuk, juga pernah mengalami kulit wajah berjerawat. Saya ngga pengen kedua hal tersebut muncul karena efek KB yang hormonal.

Continue Reading

5 Akun Instagram Favorit

Siapa sih yang nggak punya akun Instagram? Bayi lahir aja langsung punya akun Instagram ya. Justru yang tuwir-tuwir gini kadang males sosmed-an, bingung yang mau di update apa.

Akun sosmed yang sampai saat ini masih aktif saya gunakan ya cuma Facebook, Instagram dan Twitter. Snapchat, ask.fm, duh apa ya itu… Langsung inget umur deh. Kalo jaman sebelum Twitter ada Plurk juga, saya masih ngikutin, tapi nggak punya temen. Di Twitter pun saya nggak punya temen.

Continue Reading
1 2 3 15